Rabu 14 Oct 2020 20:04 WIB

Komnas Haji: PPIU Harus Pastikan Jamaah Umroh yang Sehat

Calon jamaah yang memiliki riwayat penyakit bawaan agar menangguhkan umroh.

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Fakhruddin
Komnas Haji: PPIU Harus Pastikan Jamaah Umroh yang Sehat (ilustrasi).
Foto: KJRI Jeddah
Komnas Haji: PPIU Harus Pastikan Jamaah Umroh yang Sehat (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Komnas Haji dan Umrah menyarankan para Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umroh (PPIU) harus sudah siapkan langkah cermat untuk merespon semua aturan dari Pemerintah Arab Saudi. Seperti diketahui Saudi akan melarang orang berpenyakit untuk tidak berangkat umrah.

"Hal mana terkait screening tersebut harus sudah dilakukan oleh pihak PPIU sebagai penanggungjawab jamaah," kata Ketua Komnas Haji dan Umrah Mustolih Siradj saat dihubungi, Rabu (15/10).

Mustolih mengatakan, dari awal PPIU harus benar-benar memastikan hanya memberangkatkan jamaah yang benar-benar sehat jasmani dan rohani. Hal ini agar tidak menjadi permasalahan di dalam menjalankan ibadah di Tanah Suci.

Mustolih menjadi sebuah kabar baik dari pemerintah Arab Saudi sebagai negara tujuan umroh yakni dengan dibukanya penyelenggaraan ibadah umroh yang selama beberapa bulan sempat ditutup. Namun, demkian karena pandemi Covid-19 masih menjangkiti negara tersebut dan berbagai negara berbagai cara pengendalian pun diberlakukan, salah satunya penerapan protokol kesehatan yang ketat. 

 

Kata dia, di antara yang aturan yang akan diberlakukan oleh pihak Arab Saudi agar calon jamaah yang memiliki riwayat penyakit bawaan agar menangguhkan rencana perjalanan umrah. Hal ini tidak lepas dari anjuran 11 World Health Organisation  dan berbagai hasil penelitian.

Dari hasil penelitiannya, jamaah yang memeliki riwayat kesehatan atau gangguan kesehatan lebih rentan dan mudah terinveksi Covid-19. Maka aturan tersebut harus dimaklumi. "Sehingga mereka yang memeliki penyakit bawaan terlebih yang kronis untuk menagguhkan niat umroh," katanya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنْ كُنْتُمْ فِيْ رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَاِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَّغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْۗ وَنُقِرُّ فِى الْاَرْحَامِ مَا نَشَاۤءُ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوْٓا اَشُدَّكُمْۚ وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّتَوَفّٰى وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّرَدُّ اِلٰٓى اَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔاۗ وَتَرَى الْاَرْضَ هَامِدَةً فَاِذَآ اَنْزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاۤءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَاَنْۢبَتَتْ مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍ
Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan (tetumbuhan) yang indah.

(QS. Al-Hajj ayat 5)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement