Senin 27 Dec 2021 07:26 WIB

Polisi India akan Usut Kasus Ujaran Kebencian terhadap Muslim

Polisi mengatakan sebuah kasus telah mendaftarkan kasus ujaran kebencian.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Agung Sasongko
Muslim India melakukan shoat Jump/
Foto: Pakistan Observer
Muslim India melakukan shoat Jump/

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Kepolisian Negara Bagian Uttarakhand, India Utara, akan mendaftarkan kasus video provokasi ujaran kebencian terhadap Muslim yang menjadi viral awal pekan ini. Namun, polisi mengatakan tidak membuka kasus sampai Kamis (23/12), karena tidak ada pengaduan resmi sebelum itu.

Dikutip dari BBC, belum ada penangkapan dan kasus polisi hanya menyebutkan satu orang bernama Waseem Rizvi yang mengaku Muslim dan telah masuk agama Hindu dan sekarang dikenal sebagai Jitendra Narayan Tyagi. Dia adalah kepala dewan yang mengelola properti milik Muslim Syiah. Awal bulan ini dia mengatakan  telah meninggalkan Islam dan masuk agama Hindu.

Baca Juga

Polisi mengatakan sebuah kasus telah didaftarkan terhadap Tyagi dan orang lain yang tidak disebutkan namanya dengan tuduhan mempromosikan kebencian antar kelompok agama.  Namun, pengguna media sosial telah mengidentifikasi banyak pembicara dalam video itu. Sosok tersebut merupakan pemimpin agama  yang sering terlihat bersama para menteri dan anggota dari Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi.

Laporan NDTV menyatakan, salah satu penyelenggara acara Haridwar, Prabodhanand Giri, sering berfoto bersama pimpinan partai BJP. Dalam satu foto, Ketua Menteri Uttarakhand Pushkar Dhami, seorang politisi BJP, terlihat menyentuh kakinya.

Pada acara tersebut, Giri terlihat meminta tentara India, politisi, dan umat Hindu untuk melakukan tindakan yang dilakukan di Myanmar. Permintaan ini mengacu pada kekerasan mematikan terhadap Muslim Rohingya yang menyebabkan eksodus dari negara tersebut. Giri mengatakan tidak takut pada polisi dan tetap pada pernyataannya.

Pembicara lain, Yati Narsinghanand Saraswati, telah membuat beberapa pernyataan anti-Muslim di masa lalu. Dalam acara Haridwar, dia meminta umat Hindu mengambil senjata untuk melindungi agama dari Muslim.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement