Rabu 15 Dec 2021 08:17 WIB

Selandia Baru Terbitkan Buku Cerita Bergambar Agar Anak Pahami Muslim

Peluncuran buku-buku cerita anak ini untuk membantu anak-anak memahami muslim

Rep: Mabruroh/ Red: Esthi Maharani
Buku cerita bergambar
Foto: About Islam
Buku cerita bergambar

IHRAM.CO.ID, WELLINGTON -- Kementerian Pendidikan Selandia Baru telah memperkenalkan serangkaian buku cerita bergambar yang dikembangkan untuk mendukung dan merayakan komunitas Muslim Selandia Baru. Peluncuran buku-buku cerita anak ini, dalam upaya untuk mempromosikan persatuan, keragaman, dan membantu anak-anak Selandia Baru memahami muslim.

Kisah-kisah baru, yang diproduksi bekerja sama dengan Dewan Wanita Islam (IWCNZ), menunjukkan keragaman dan kekayaan budaya yang berbeda sambil menyoroti kebutuhan manusia akan cinta dan rasa memiliki.

“Aya and the Butterfly salah satu bukunya, akan dibuat dalam bahasa Arab dan juga bahasa Inggris, dan ini adalah pertama kalinya Kementerian Pendidikan menerbitkan buku dalam bahasa Arab,” kata Juru bicara Islamic Women's Council, Anjum Rahman dilansir dari About Islam, Selasa (14/12).

Rahman mengaku sangat senang dengan adanya dukungan dari kementerian bagi komunitas muslim. Terlebih untuk membantu anak-anak muda muslim melihat diri mereka dalam literatur semacam ini.

"Kami sangat senang dengan dukungan ini dan menurut saya, ini menarik serta memungkinkan lebih banyak pemahaman agar orang-orang mengenal kami lebih baik serta memperkuat anak-anak kami sendiri dan membuat mereka merasa aman," terangnya.

Keputusan itu muncul lebih dari setahun setelah Komisi Penyelidikan Kerajaan atas serangan teroris di masjid Christchurch. Buku cerita "Aya dan Kupu-Kupu, Welcome Home, Open Day di Masjid, dan Ko Wai Au? - Siapa saya?" sekarang tersedia di situs web Kurikulum Online Selandia Baru.

“Cerita kami adalah serangkaian buku cerita bergambar yang telah dikembangkan untuk mendukung, mencerminkan, dan merayakan komunitas Muslim Kiwi di Aotearoa Selandia Baru. Mereka juga merupakan cara bagi Kiwi non-Muslim untuk 'belajar tentang orang lain, sehingga mereka bukan lagi orang lain' ," tulis situs web New Zealand Curriculum Online.

Ide cerita untuk serial ini diangkat oleh Dr. Maysoon Salama dari Dewan Wanita Islam Selandia Baru, dan Kementerian Pendidikan, setelah peristiwa mengerikan di Christchurch pada Maret 2019. Buku cerita tersebut lahir untuk mendukung kesejahteraan dan inklusi, ketahanan, dan pemahaman bagi komunitas umat Islam di Aotearoa.

Rahman mencatat bahwa salah satu cerita akan menunjukkan orang-orang di sekitar apa yang ada di dalam masjid dan bahwa masjid dapat dirayakan oleh masyarakat luas.

“Yang menarik dari buku-buku ini adalah bahwa mereka didasarkan pada komunitas Muslim Auckland, White Castle, dan Christchurch,” tambahnya.

Dua tahun telah berlalu sejak pembantaian mengerikan terhadap 51 Muslim di Christchurch Selandia Baru yang mengguncang dunia. Christchurch adalah kota terbesar di Pulau Selatan Selandia Baru dan pusat Wilayah Canterbury. Christchurch juga rumah bagi 404.500 warga Selandia Baru dan sebagai kota terpadat ke tiga setelah Auckland dan Wellington.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement