Selasa 08 Nov 2022 14:57 WIB

Vaksin Meningitis Dipastikan tak Lagi Terpusat di KKP

Jamaah umroh kini bisa mengakses vaksin meningitis di Fasyankes mana saja.

Warga berada di area Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas II Bandung, Jalan Cikapayang, Kota Bandung, Kamis (29/9/2022). Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas II Bandung menyediakan sebanyak 100 hingga 400 dosis vaksin meningitis per hari yang diprioritaskan bagi jemaah umrah yang berangkat pada 10-31 Oktober 2022. Vaksin Meningitis Dipastikan tak Lagi Terpusat di KKP
Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Warga berada di area Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas II Bandung, Jalan Cikapayang, Kota Bandung, Kamis (29/9/2022). Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas II Bandung menyediakan sebanyak 100 hingga 400 dosis vaksin meningitis per hari yang diprioritaskan bagi jemaah umrah yang berangkat pada 10-31 Oktober 2022. Vaksin Meningitis Dipastikan tak Lagi Terpusat di KKP

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Kunta Wibawa Dasa Nugraha memastikan stok vaksin meningitis untuk jamaah umroh tak lagi terpusat di Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP).

"Vaksin meningitis sudah diedarkan di KKP dan di klinik rumah sakit pemerintah serta swasta, termasuk Kimia Farma. Jadi tidak monopoli ke KKP," kata Kunta Wibawa Dasa Nugraha dalam konferensi pers Hari Kesehatan Nasional ke-58 Tahun 2022 di Jakarta, Selasa (8/11/2022).

Baca Juga

Situasi itu dipastikan Kunta usai pemerintah kembali mendistribusikan 150 ribu dosis vaksin meningitis ke berbagai fasilitas layanan kesehatan di berbagai daerah. Ia mengatakan, jamaah umroh yang membutuhkan vaksin meningitis untuk keperluan perjalanan kini bisa mengakses Fasyankes di mana saja, termasuk jaringan Kimia Farma.

Dalam agenda yang sama, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengatakan pemerintah sudah mendistribusikan 150 ribu dosis vaksin meningitis untuk mengatasi kelangkaan yang terjadi sejak beberapa bulan terakhir. "Sudah 150 ribu dosis yang kami distribusikan. Saat ini sudah tidak ada lagi keluhan susah mendapatkan akses ke vaksin meningitis," katanya.

Nadia mengatakan, Kemenkes juga mengalokasikan sekitar 100 ribu dosis vaksin meningitis sebagai cadangan di fasilitas penyimpanan milik pemerintah pusat. "Total vaksin meningitis yang tersedia total 250 ribu dosis, 150 ribu dosis di antaranya sudah didistribusikan ke daerah dan sisanya di pemerintah pusat," katanya.

Nadia optimistis persediaan vaksin meningitis di dalam negeri mencukupi hingga akhir 2022 yang disesuaikan dengan jumlah keberangkatan jamaah umroh Indonesia.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement