Senin 05 Jun 2023 19:34 WIB

5 Kekeliruan yang Sering Dilakukan Jamaah Haji di Arafah

Wukuf di Arafah termasuk rukun haji.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah
Jamaah haji berdoa di Jabal Rahmah, Makkah, Arab Saudi, Jumat, 8 Juli 2022. 5 Kekeliruan yang Sering Dilakukan Jamaah Haji di Arafah
Foto: AP/Amr Nabil
Jamaah haji berdoa di Jabal Rahmah, Makkah, Arab Saudi, Jumat, 8 Juli 2022. 5 Kekeliruan yang Sering Dilakukan Jamaah Haji di Arafah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Termasuk di antara rukun haji yang paling pokok bagi jamaah haji adalah wukuf di Arafah. Akan tetapi sebagian jamaah terkadang melakukan kekeliruan selama di Arafah.

Dikutip dari buku Bekal Jamaah Haji oleh Abdulaziz bin Abdullah bin Baaz, berikut di antara lima kekeliruan jamaah saat di Arafah:

Baca Juga

1. Ada sebagian jamaah haji yang berhenti di luar batas Arafah dan tetap tinggal di tempat tersebut hingga terbenam matahari. Kemudian mereka berangkat ke Muzdalifah tanpa wukuf di Arafah. Ini kekeliruan besar, yang mengakibatkan mereka tidak mendapatkan nilai haji. Karena sesungguhnya haji itu ialah wukuf di Arafah, untuk itu mereka wajib berada di dalam batas Arafah, bukan di luarnya.

Maka hendaklah mereka selalu memperhatikan masalah wukuf ini dan berusaha untuk berada dalam batas Arafah. Jika mendapatkan kesulitan, hendaklah mereka memasuki Arafah sebelum terbenam matahari, dan terus menetap di sana hingga terbenam matahari. Cukup bagi mereka masuk Arafah di waktu malam khususnya pada malam hari raya kurban.

2. Ada sebagian mereka yang pergi meninggalkan Arafah sebelum terbenam matahari. Ini tidak boleh, karena Rasulullah SAW melakukan wukuf di Arafah sampai matahari terbenam dengan sempurna.

3. Berdesak-desakkan untuk dapat naik ke atas gunung Arafah (Jabal Arafah) hingga ke puncaknya yang dapat menimbulkan banyak bahaya, padahal seluruh padang Arafah adalah tempat berwukuf. Naik ke atas gunung Arafah tidak disyariatkan, begitu juga shalat di tempat itu.

4. Ada sebagian jamaah haji yang menghadap ke arah gunung Arafah ketika berdoa, padahal menurut sunnah adalah menghadap kiblat.

5. Ada sebagian jamaah haji membuat gundukan pasir dan batu kerikil pada hari Arafah di tempat-tempat tertentu. Ini suatu perbuatan yang tidak ada dasarnya sama sekali dalam syariat Allah.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement