Selasa 21 Mar 2023 19:29 WIB

Kemenag OKU Sumsel Kejar Perekaman Visa Biometrik Jamaah Haji

Tercatat sekitar 138 calon jamaah haji merekam visa .

Petugas melakukan perekaman data biometrik mata saat pembuatan KTP elektronik bagi siswa di SMK Negeri 2 Palembang, Sumatera Selatan, Kamis (3/11/2022). Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Palembang melakukan perekaman KTP elektronik bagi siswa SMK dan sederajat dengan mendatangi langsung sejumlah sekolah untuk mempercepat dan memudahkan siswa yang telah berusia 17 tahun mendapatkan KTP elektronik.
Foto: ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Petugas melakukan perekaman data biometrik mata saat pembuatan KTP elektronik bagi siswa di SMK Negeri 2 Palembang, Sumatera Selatan, Kamis (3/11/2022). Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Palembang melakukan perekaman KTP elektronik bagi siswa SMK dan sederajat dengan mendatangi langsung sejumlah sekolah untuk mempercepat dan memudahkan siswa yang telah berusia 17 tahun mendapatkan KTP elektronik.

REPUBLIKA.CO.ID, BATURAJA -- Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan mengejarproses perekaman visa biometrik bagi seluruh calon Jamaah Haji di daerah itu menjelang keberangkatan ke Tanah Suci Makkah tahun ini.

"Secara bertahap proses perekaman visa biometrik sudah dilakukan calon jamaah haji asal Kabupaten OKU sejak Kamis (9/3)," kata Kasi Penyelenggara Haji dan Umroh Kemenag OKU, Abdul Muis di Baturaja, Senin (21/3/2023).

Baca Juga

Hingga saat ini tercatat sekitar 138 calon jamaah haji merekam visa dari target sebanyak 230 jamaah yang akan berangkat haji tahun ini.

Proses perekaman visa biometrik tersebut dilakukan di halaman Kantor Kemenag OKU dengan menyiapkan dua loket pelayanan agar prosesnya lebih cepat dan dapat rampung hingga akhir Maret 2023.

 

"Jadi selain dapat melakukan perekaman secara mandiri, para JCH juga dapat dibantu merekam pendataan 10 sidik jari dan foto wajah, telapak tangan serta retina di Kantor Kemenag OKU," ujarnya.

Para jamaah diminta membawa beberapa berkas seperti paspor haji yang asli dan juga membawa KTP dan telepon pintar berbasis android agar memudahkan proses perekaman biometrik.

"Bagi jamaah yang tidak memiliki telpon pintar kami menyiapkan handphone pribadi milik petugas untuk melayani perekaman visa biometrik," tegasnya.

Muis menjelaskan, perekaman biometrik merupakan proses pencatatan secara digital yang dilakukan dengan kamera pemindai untuk merekam pendataan 10 sidik jari dan foto wajah, telapak tangan serta retina.Untuk pelaksanaan perekaman visa biometrik tahun 2023 ini dapat dilakukan secara mandiri oleh para JCH di rumah masing-masing menggunakan Aplikasi Saudi Visa Bio melalui telepon pintar.

Perekaman visa biometrik ini dapat dilakukan secara mandiri dengan aplikasi saudi visa bio dan menggunakan email serta nomor handphone pribadi para JCH.

"Namun email dan nomor handphone ini hanya dapat digunakan untuk perekaman satu data biometrik saja. Untuk itu kami juga membuka pelayanan untuk membantu para JCH dalam melakukan perekaman visa biometrik," jelasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement