Kamis 25 May 2023 14:35 WIB

Imbauan PPIH: Haji adalah Prioritas, Jamaah Harus Jaga Kebugaran

Jamaah haji diimbau menghindari aktivitas yang tidak diperlukan seperti city tour.

Rep: Agung Sasongko/ Red: Erdy Nasrul
Jamaah calon haji (Calhaj) Kloter 3 saat menunggu pengesahan kesehatan di Asrama Haji Embarkasi Jakarta-Bekasi, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (24/5/2023). Ada sebanyak 29.657 jamaah calon haji (calhaj) yang akan berangkat dari Asrama Haji Embarkasi Jakarta-Bekasi.Para jamaah akan tinggal di Asrama Haji selama 24 jam sebelum berangkat ke Bandara.Perbedaan dalam pelaksanaan haji tahun ini dibandingkan dengan tahun adalah tahapan mulai dari pemeriksaan kesehatan hingga pemberian biaya hidup (living cost) atau uang saku dilakukan sesaat setelah kedatangan jemaah calon haji.
Foto: Tahta Aidilla/Republika
Jamaah calon haji (Calhaj) Kloter 3 saat menunggu pengesahan kesehatan di Asrama Haji Embarkasi Jakarta-Bekasi, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (24/5/2023). Ada sebanyak 29.657 jamaah calon haji (calhaj) yang akan berangkat dari Asrama Haji Embarkasi Jakarta-Bekasi.Para jamaah akan tinggal di Asrama Haji selama 24 jam sebelum berangkat ke Bandara.Perbedaan dalam pelaksanaan haji tahun ini dibandingkan dengan tahun adalah tahapan mulai dari pemeriksaan kesehatan hingga pemberian biaya hidup (living cost) atau uang saku dilakukan sesaat setelah kedatangan jemaah calon haji.

REPUBLIKA.CO.ID, MADINAH -- Kepala Daker Madinah Zaenal Muttaqin mengingatkan jamaah haji Indonesia selama di Madinah untuk tidak sembarang menggelar tur mandiri. Menurut dia, city tour mandiri harus memastikan keselamatan dan keamanan rombongannya.

"Masing-masing memahami kondisi keamanannya. Kami mengharapkan jamaah tidak terlalu memaksakan sering-sering keluar karena memang cuaca begitu panas. Khawatirnya kesehatan menurun," kata dia saat berbincang dengan Republika, Kamis (25/5/2023).

Baca Juga

Menurut Zaenal, apabila dipaksakan, dikhawatirkan akan ada kendala seperti masalah bahasa. Kemudian bagaimana lingkungan dan karakter orang-orang di lokasi ziarah. "Lebih aman program-program yang disiapkan pemerintah atau pastikan keamanan dan keselamatan selama perjalanan dan juga jaga kesehatan," kata dia.

Sebelumnya, Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi menyiapkan paket program ibadah untuk jamaah haji Indonesia selama berada di Madinah. "Yang paling utama dari program pemerintah adalah sholat 40 waktu (Arbain)," katanya.

Kedua, jamaah akan mendapatkan layanan majmuah yang masuk dalam kontrak hotel adalah ziarah ke sejumlah lokasi bersejarah di Madinah, seperti Masjid Qiblatain, Masjid Quba, dan lainnya. "Jadi istilahnya city tour. Nantinya, semua kloter nantinya akan melaksanakan city tour sekali dalam sembilan hari," kata dia.

Untuk lainnya, ziarah Raudhah juga akan dikoordinasi dengan memasukkan data ke aplikasi nusuk. Daker menginput data jamaah melalui manifes untuk dimasukan ke aplikasi nusuk sehingga keluar izin masuk tasreh (tasreh). Untuk Raudhah ini, jamaah hanya bisa sekali ke sana karena kebijakan Saudi yang mengizinkan sekali saja kepada jamaah untuk menuju Raudhah. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement