Senin 12 Jun 2023 15:30 WIB

Enggan Naik Haji dengan Alasan Belum Dapat Panggilan, Tepatkah?

Ada seruang menunaikan haji dalam Alquran.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil
Enggan Naik Haji dengan Alasan Belum Dapat Panggilan, Tepatkah?. Foto: Kabah (ilustrasi)
Foto: RepublikaTV/Sadly Rachman
Enggan Naik Haji dengan Alasan Belum Dapat Panggilan, Tepatkah?. Foto: Kabah (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pimpinan dan Pengasuh Pondok Modern Tazakka, KH Anang Rikza Masyhadi menyampaikan penjelasan tentang Surat Al Hajj ayat 27 yang berisi seruan untuk menunaikan ibadah haji.

وَأَذِّن فِى ٱلنَّاسِ بِٱلْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالًا وَعَلَىٰ كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ

Baca Juga

Wa ażżin fin-nāsi bil-ḥajji ya`tụka rijālaw wa 'alā kulli ḍāmiriy ya`tīna ming kulli fajjin 'amīq

"Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh." (QS Al Hajj ayat 27)

 

Kiai Anang menjelaskan, ayat tersebut turun pertama kali kepada Nabi Ibrahim AS. Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim menyerukan kepada umat manusia untuk pergi haji. Ketika mendapat perintah itu, Nabi Ibrahim bertanya soal bagaimana menyerukannya karena suara yang disampaikan tentu tidak akan sampai kepada seluruh manusia.

Kemudian Allah SWT mengulang perintah tersebut sampai tiga kali. Ini seperti keadaan saat turun wahyu pertama, Iqro, kepada Nabi Muhammad SAW. Kemudian melalui Malaikat Jibril untuk memberitahu kepada Nabi Ibrahim bahwa tugasnya hanya mengundang dan nanti Allah-lah yang akan menyampaikan undangan tersebut.

Hal itu sama halnya ketika seseorang ingin mengundang 1.000 orang untuk hadir dalam sebuah acara pernikahan. Orang itu yang punya hajat tetapi bukan dia yang menyampaikan undangan. Jadi mengundang dan menyampaikan undangan adalah dua hal yang berbeda.

"Maka Nabi Ibrahim mencari tempat yang tinggi, dan Nabi Ibrahim berteriak 'Yaa Ayyuhannas, Inna Robbakum, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan rumah ini untuk tempat ibadah, pergilah ke sini, berhajilah ke sini'," terang Kiai Anang.

Lalu apa yang terjadi? Begitu suara Nabi Ibrahim dikeluarkan, gunung-gunung dan bumi bergetar. "Suara Nabi Ibrahim ditarik, diangkat, disimpan oleh Allah, dan Allah perdengarkan kepada setiap janin yang ada di perut ibunya yang sudah ditiupkan ruh," ujarnya.

Kemudian Kiai Anang menjelaskan ihwal dua perjanjian janin. Pertama adalah, begitu ruh ditiupkan ke janin berusia 4 bulan, 'Bukankah Aku Tuhanmu?' (Dijawab) 'Ya'. Ini janji pertama. Janji kedua, ini rekaman yang disetel ulang, panggilan mbahmu (Nabi Ibrahim), maka janin menjawab 'labbaikallah humma labbaik'," katanya.

Karena itu, seharusnya seorang Muslim kalau ditanya mengapa belum pergi haji, jangan menjawab dengan jawaban 'Saya belum dapat panggilan'. Mengapa demikian? Karena sebetulnya setiap Muslim itu saat masih berupa janin itu sudah menerima panggilan haji.

"Panggilan itu sudah ada, yang belum ada itu adalah kesempatan untuk datang," terangnya.

photo
Infografis Wukuf Puncak Haji, Apa yang Dilakukan Jamaah Selama di Arafah? - (Republika.co.id)

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement