Ahad 09 Jul 2023 20:00 WIB

Mengukir Nama di Bukit Bersejarah

Jabal Uhud memiliki nilai sejarah bagi umat Islam.

Rep: Agung Sasongko/ Red: Muhammad Hafil
Suasana Jabal Uhud, Ahad (10/6/2023) sore. Jabal Uhud merupakan salah satu tujuan favorit dari jamaah selama musim haji di Madinah.
Foto: Republika/Agung Sasongko
Suasana Jabal Uhud, Ahad (10/6/2023) sore. Jabal Uhud merupakan salah satu tujuan favorit dari jamaah selama musim haji di Madinah.

REPUBLIKA.CO.ID,MADINAH -- Ada satu fenomena menarik ketika Anda mengunjungi sejumlah situ bersejarah baik di Makkah maupun Madinah. Entah siapa yang memulai, yang pasti bahwa fenomena tersebut tak terkait dengan ibadah.

Anda pernah mengunjungi Jabal Rahmah  Jabal Nur, atau Jabal Uhud Anda bakal melihat langsung ukiran banyak nama di kawasan tersebut.

Baca Juga

Sebut saja nama Asep, Rudi, Siti Aisyah, Ruhanah, Amel, Ainun, Eni, Ana, Nia, Setiawan, Rijani, Nur Aisa, Mirwan, Zaki, Sudiman, Hidayat, Andi, Nurul, Keysa, Yasin, dan juga Pitri. Dan, masih ada ribuan bahkan mungkin jutaan, tulisan identik nama orang yang terukir.

Seperti di Jabal Uhud misalnya, ada goresan berwarna hitam, ada yang putih, bisa dijumpai jika jemaah berziarah mendaki ke puncak Uhud. Lokasi bersejarah, tempat di mana Rasulullah Muhammad SAW pernah berperang melawan kafir Quraisy atau yang dalam sejarah dikenal sebagai perang Uhud.

 

Jabal Uhud bukan gunung biasa. Jabal Uhud memiliki nilai sejarah bagi umat Islam. Tak seperti gunung atau bukit lainnya di Kota Madinah, Jabal Uhud memiliki keistimewaan tersendiri. Bahkan Jabal Uhud adalah salah satu gunung yang dijanjikan kelak ada di surga. “Jika kita hendak melihat gunung yang terdapat di surga, maka ziarahlah ke Gunung Uhud. Nabi Muhammad SAW bersabda, Gunung Uhud ialah salah satu dari bukit-bukit yang terdapat di surga,” demikian hadits yang diriwayatkan HR Bukhari.

Apakah karena itu para peziarah menuliskan nama pada batu-batu di gugusan Uhud? Wallahu a'lam, hanya mereka yang menulis, tahu maksudnya. Atau mungkin hanya sekadar ikut-ikutan. Begitu banyak goresan nama, karena menaiki Jabal Uhud tak begitu tinggi. Apalagi saat sore, malam atau pagi hari. Matahari belum beranjak tinggi, menaiki Jabal Uhud tak begitu menguras tenaga karena cuaca tidak panas menyengat.

Di kawasan Jabal Uhud, terdapat makam para syuhada. Diriwayatkan sekitar 70 syuhada pahlawan perang Uhud yang dimakamkan di maqbarah ini. Makam tersebut dipasang pagar keliling.

Salah satu pahlawan yang gugur di medan perang Uhud, adalah Hamzah bin Abdul Muthalib. Pria yang dijuluki Singa Allah tersebut merupakan paman Rasullullah.

Doktor Studi Islam, H. Ubaidillah menilai, peziarah yang menuliskan nama di batu-batu bukit Uhud, adalah fenomena kuktural. "Menurut saya itu fenomena kultural daerah masing-masing peziarah. Memahaminya bahwa tulisan-tulisan tersebut dimaksudkan orang sebagai kenangan. Umpama, tertulis nama A, dimaksudkan sebagai kenangan kalau si A ini sudah pernah berziarah ke gunung Uhud yang punya nilai sejarah pada masa perjuangan Rasulullah SAW," papar dia. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement