Kamis 13 Jul 2023 08:56 WIB

Haji Berlangsung Sukses, Raja Salman Sampaikan Terima Kasih

Pernyataan Raja Salman terjadi saat dia memimpin pertemuan terakhir Dewan Menteri.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah
Haji Berlangsung Sukses, Raja Salman Sampaikan Terima Kasih
Foto: EPA-EFE/BANDAR ALJALOUD
Haji Berlangsung Sukses, Raja Salman Sampaikan Terima Kasih

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Raja Salman dari Arab Saudi, Selasa (11/7/2023), mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat dalam haji tahun ini atas kontribusi mereka terhadap keberhasilan ibadah haji tahunan.

Dilansir dari Arab News pada Rabu (12/7/2023), pernyataan Raja Salman terjadi saat dia memimpin pertemuan terakhir Dewan Menteri. Kabinet meninjau hasil kunjungan Putra Mahkota Mohammed bin Salman ke Istana Elysee di Paris pada 16 Juni dan pertemuannya dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Baca Juga

Para menteri mendengar presiden dan putra mahkota telah meninjau hubungan historis dan strategis antara negara mereka, dan cara-cara yang dapat dikembangkan di segala bidang untuk melayani kepentingan bersama. Kemudian, memuji pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh Kerajaan dan Prancis tentang kerja sama energi dan pentingnya implementasi Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dan Perjanjian Paris.

Di samping itu, anggota kabinet membahas pertemuan keenam tingkat menteri tentang dialog strategis antara Negara-Negara Kerja Sama Teluk dan Rusia yang berlangsung di Moskow pada Senin (10/7/2023). Selaiin itu, rencana aksi bersama yang mencakup periode dari 2023 hingga 2028 yang diadopsi oleh para peserta dengan tujuan untuk memperkuat kerja sama.

Di sisi lain, para menteri menyetujui sejumlah nota kesepahaman, termasuk satu yang ditandatangani oleh Pusat Meteorologi Nasional Kerajaan dan Organisasi Bulan Sabit Merah dan Palang Merah Arab. Tujuannya mengurangi risiko dan mencegah bencana di dunia Arab sebelum terjadi, serta oleh Kementerian Kehakiman Saudi dan mitranya di Chad.

Mereka juga memberi wewenang kepada Kementerian Kebudayaan untuk membahas draft MoU dengan Kementerian Komunikasi, Kebudayaan, Seni dan Pariwisata di Republik Burkina Faso.

Sementara itu, anggota kabinet menegaskan kembali dukungan Kerajaan untuk tindakan pencegahan berkelanjutan yang diambil oleh negara-negara anggota OPEC untuk mendukung stabilitas dan keseimbangan di pasar minyak internasional. Termasuk pengumuman perpanjangan pengurangan produksi sukarela sebesar satu juta barel per hari pada Juli dan Agustus, dan kemungkinan perpanjangan lebih lanjut.

Mereka juga menyetujui rencana mendirikan Institut Seni Tradisional Kerajaan, dan persetujuan prinsip untuk pusat informasi laut nasional.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement