Jumat 08 Sep 2023 06:05 WIB

Arab Saudi Minta Calon Jamaah Umroh Persiapkan Fisik yang Bugar

Umroh adalah serangkaian ibadah yang melibatkan kekuatan fisik.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Umat Islam berebut menyentuh Kabah di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi, Ahad (30/4/2023). Menyentuh Kabah menjadi idaman umat islam, namun diperlukan usaha yag cukup keras untuk dapat menyentuhnya karena hampir setiap harinya pusat kiblat umat Islam itu dipenuhi jemaah dari penjuru dunia. Jemaah pun harus rela berdesak-desakan untuk dapat menggapainya. Selain memegang ka
Foto: REPUBLIKA
Umat Islam berebut menyentuh Kabah di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi, Ahad (30/4/2023). Menyentuh Kabah menjadi idaman umat islam, namun diperlukan usaha yag cukup keras untuk dapat menyentuhnya karena hampir setiap harinya pusat kiblat umat Islam itu dipenuhi jemaah dari penjuru dunia. Jemaah pun harus rela berdesak-desakan untuk dapat menggapainya. Selain memegang ka

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Kementerian Haji dan Umroh Arab Saudi memperingatkan umat Islam yang berencana melakukan umroh atau ziarah untuk mempersiapkan fisik secara serius agar tetap bugar. Karena ibadah umroh adalah serangkaian ibadah yang melibatkan kekuatan fisik untuk melakukan ritual di Masjidil Haram, di situs paling suci Islam di Makkah.

Dilansir dari Gulf News, Kamis (7/9/2023), langkah-langkahnya termasuk menghindari makanan berat, minum cukup cairan, berjalan-jalan di hari-hari sebelum ritual, minum obat tepat waktu, dan melembabkan tubuh untuk menghindari lecet kulit.

Baca Juga

Para peziarah disarankan mandi dengan air hangat sebelum menuju Masjidil Haram dan cukup tidur pada malam ritus umroh. Arab Saudi mengharapkan sekitar 10 juta Muslim dari luar negeri untuk melakukan ziarah umroh selama musim saat ini yang berlangsung lebih dari sebulan yang lalu.

Musim dimulai setelah berakhirnya ziarah haji Islam tahunan yang dihadiri sekitar 1,8 juta Muslim untuk pertama kalinya dalam tiga tahun setelah pembatasan terkait pandemi dicabut. Dalam beberapa bulan terakhir, Arab Saudi telah meluncurkan sejumlah fasilitas bagi Muslim luar negeri untuk datang ke negara itu untuk melakukan umroh.

 

Muslim yang memegang berbagai jenis visa masuk, seperti visa pribadi, kunjungan dan turis diizinkan untuk melakukan Umrah dan mengunjungi Al Rawda Al Sharifa, di mana makam Nabi Muhammad (Damai Sejahtera) terletak di Masjid Nabi di Madinah setelah memesan e-appointment.

Otoritas Saudi telah memperpanjang visa umroh dari 30 hari menjadi 90 hari dan pemegang al-lowed untuk memasuki kerajaan melalui semua outlet darat, udara dan laut dan pergi dari bandara mana pun. Peziarah wanita tidak lagi diharuskan untuk ditemani oleh wali laki-laki. Kerajaan juga mengatakan bahwa ekspatriat yang tinggal di negara-negara Dewan Kerja Sama Teluk memenuhi syarat untuk mengajukan visa turis, terlepas dari profesi mereka, dan dapat melakukan umroh.

Bulan lalu, Arab Saudi mengumumkan penambahan delapan negara lagi ke sistem e-visa kunjungannya, memungkinkan warga negara mereka untuk datang ke kerajaan untuk umroh dan pariwisata, meningkatkan jumlah total negara yang warganya memiliki akses ke sistem ini menjadi 57.

Pemegang visa Schengen, AS, dan Inggris juga dapat memesan janji temu untuk umroh dan mengunjungi Al Rawda Al Sharifa, melalui aplikasi Nusuk sebelum tiba di Arab Saudi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement