Sabtu 09 Sep 2023 18:54 WIB

Arab Saudi Eksekusi Mati 100 Orang sepanjang 2023

Jumlah eksekusi yang tercatat meningkat tiga kali lipat dari 2021.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Hukuman Mati/ilustrasi
Foto: Republika/Mardiah
Hukuman Mati/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,RIYADH -- Jumlah eksekusi yang dilakukan oleh Arab Saudi tahun 2023 ini telah melampaui 100 orang. 

Jumlah eksekusi tersebut lebih sedikit dibandingkan 196 eksekusi yang dilakukan pada 2022. Namun, jumlah tersebut masih hampir dua kali lipat jumlah pembunuhan yang dilakukan negara pada tahun 2021.

Baca Juga

“Sangat kontras dengan janji berulang-ulang Arab Saudi untuk membatasi penggunaan hukuman mati, pemerintah Saudi telah mengeksekusi 100 orang tahun ini, hal ini menunjukkan betapa mereka mengabaikan hak untuk hidup,” kata Direktur Amnesty International Timur Tengah dan Afrika Utara, Heba Morayef dalam sebuah pernyataan.

“Pembunuhan besar-besaran yang dilakukan pihak berwenang menimbulkan ketakutan serius terhadap nyawa para terpidana mati yang berusia di bawah 18 tahun pada saat kejahatan terjadi," ujarnya dilansir dari Middle East Eye, Sabtu (9/9/2023).

Middle East Eye menghubungi kedutaan Saudi di Washington untuk mengomentari informasi ini tetapi belum menerima tanggapan hingga berita ini diterbitkan.

Tahun lalu, Arab Saudi menduduki peringkat ketiga dunia untuk jumlah eksekusi mati yang dilakukan.

Jumlah eksekusi yang tercatat meningkat tiga kali lipat dari 65 eksekusi pada tahun 2021, menjadi 196 pada tahun 2022 di kerajaan tersebut.

Lebih dari 1.000 hukuman mati telah dilaksanakan sejak Raja Salman mengambil alih kekuasaan pada tahun 2015, menurut sebuah laporan yang diterbitkan awal tahun ini oleh Reprieve dan ESOHR yang berbasis di Inggris.

Direktur Amnesty mencatat, pada bulan Agustus, jumlah eksekusi yang dilakukan pemerintah Saudi rata-rata empat eksekusi per minggu.

Hukuman mati yang disetujui juga terjadi di luar warga negara Saudi, dengan kelompok hak asasi manusia melaporkan bahwa seorang pria Pakistan dieksekusi karena kejahatan penyelundupan narkoba.

Pada bulan Agustus, seorang warga negara AS dieksekusi setelah dinyatakan bersalah menyiksa dan membunuh ayahnya sendiri.

Meskipun kejahatan tertentu masih bisa dijatuhi hukuman mati di Arab Saudi, kelompok hak asasi manusia telah menyuarakan keprihatinan atas tingginya jumlah eksekusi yang dilakukan oleh kerajaan tersebut.

Kelompok-kelompok seperti Amnesty menuduh pemerintah Saudi mengeksekusi orang-orang di negara tersebut menyusul “pengadilan yang sangat tidak adil dan jauh dari standar hak asasi manusia internasional”.

Amnesty International juga menyatakan bahwa penggunaan hukuman mati untuk kejahatan tertentu, seperti penyelundupan narkoba, dilarang berdasarkan hukum internasional karena sifatnya tidak termasuk dalam kategori "kejahatan paling serius".

Jeed Basyouni, yang memimpin pekerjaan di Timur Tengah dan Afrika Utara untuk kelompok hak asasi manusia Reprieve, berbicara kepada Middle East Eye awal tahun ini dan memperingatkan akan adanya eksekusi terhadap sembilan warga Saudi yang ditangkap, ketika mereka berusia di bawah 18 tahun atau ditangkap ketika mereka dewasa tetapi dituduh melakukan tindakan yang mereka lakukan ketika mereka masih anak-anak.

Sumber:

https://www.middleeasteye.net/news/saudi-arabia-tops-100-executions-2023

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement