Sabtu 23 Sep 2023 20:00 WIB

Empat Situs Warisan Riyadh Ini Mendefinisikan Kisah Nasional Arab Saudi

Riyadh memiliki sejumlah situs warisan sejarah.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Rencana pembangunan Gerbang Diriyah sebagai salah satu destinasi budaya bersejarah yang utama di Arab Saudi.
Foto:

Qasr Al Murabba

Selesai dibangun pada tahun 1938, “Square Castle” memiliki makna sejarah tertentu dalam kisah Riyadh. Setelah berdirinya Kerajaan Arab Saudi pada tahun 1932, Qasr Al-Hokm, tempat Raja Abdulaziz mendalangi kampanye unifikasi selama puluhan tahun, tidak lagi cukup besar untuk dijadikan basis pemerintahan negara baru tersebut.

Keputusan dibuat untuk membuat pusat pemerintahan baru yang dibangun khusus dan Qasr Al-Murabba dibangun di atas tanah 2 km di sebelah utara kota tua. Ini adalah pembangunan pertama dalam skala apa pun di luar tembok kota, dan membuka jalan bagi perluasan besar pertama Riyadh melampaui batas aslinya.

Itu juga merupakan bangunan batu bata lumpur besar terakhir yang dibangun di ibu kota menjelang era modern, tak lama setelah penemuan minyak.

Pada 1933, Raja Abdulaziz memberikan konsesi pertama Kerajaan kepada Standard Oil of California, cikal bakal Aramco, dan pada tanggal 4 Maret 1938, tahun penyelesaian Qasr Al-Murabba, sebuah sumur uji yang dibor di Dammam menemukan minyak dalam jumlah komersial untuk tujuan tersebut pertama kali.

Saat ini Al-Murabba berdiri di jantung Pusat Sejarah Raja Abdulaziz, sebuah kampus budaya yang terdiri dari Yayasan Penelitian dan Arsip Raja Abdulaziz, atau Darah, Masjid Agung Raja Abdulaziz, dan Museum Nasional Arab Saudi, semuanya bertempat di bangunan yang dibuat menggunakan gaya dan bahan arsitektur Najdi tradisional.

Riyadh: Dari kota kuno hingga Expo yang penuh harapan

1446: Manaa' Al-Muraide, pemimpin marga Marada dari suku Al-Duru, menetap di tepi subur Wadi Hanifa.

1720: Saud bin Mohammed Al-Muqrin mengambil alih kepemimpinan Diriyah, barat laut Riyadh saat ini.

1727: Mohammed bin Saud Al-Muqrin mendirikan Negara Saudi Pertama dengan Diriyah sebagai ibu kotanya.

1746: Riyadh didirikan oleh Dahham bin Dawwas.

1818-1821: Diriyah diserang dan dihancurkan oleh Ottoman, mengakhiri Negara Saudi Pertama.

1824: Riyadh menjadi ibu kota Emirat Nejd ketika Turki bin Abdullah bin Mohammed Al-Saud mendirikan Negara Saudi Kedua.

1865: Benteng Masmak dibangun atas instruksi Abdulrahman bin Sulaiman bin Dabaan, pangeran Riyadh.

1891: Negara Saudi Kedua digulingkan oleh Ottoman, Riyadh diambil alih oleh Rashid.

1902: Ibn Saud memerintahkan penyerbuan Benteng Masmak, merebut kembali Riyadh, mendirikan Kerajaan Arab Saudi.

1910: Populasi: 14.000.

1919: Keluarga kerajaan pindah ke Riyadh.

1930: Populasi: 27.000.

1932: Riyadh menjadi ibu kota Kerajaan Arab Saudi yang baru bersatu.

1936: Pembangunan Qasr Al-Murabba ditugaskan oleh Ibn Saud.

1945: Qasr Al-Murabba selesai. Istana Merah ditugaskan.

1950: Tembok kota tua dibongkar.

1957: Universitas Raja Saud dibuka. Kawasan pemukiman kerajaan Nasiriyah dibangun.

1962: Populasi: 169.185.

1963: Salman bin Abdulaziz Al-Saud, yang kemudian menjadi Raja Salman, menjadi gubernur Provinsi Riyadh.

1974: Populasi: 666.840.

1978: Menara TV Riyadh dibangun.

1981: Stasiun kereta Riyadh dibuka.

1983: Bandara Internasional Raja Khalid dibuka 35 km sebelah utara Riyadh.

1985: Istana Tuwaiq dibangun.

1986: Masjid Kawasan Diplomatik dibangun, memenangkan Penghargaan Kota Arab untuk Arsitektur pada tahun 1990.

1987: Populasi: 1.417.000. Stadion Internasional King Fahd dan markas besar GCC dibangun di sana.

1995: Museum Benteng Masmak dibuka.

1997: Populasi: 3.100.000.

1999: Museum Nasional Arab Saudi didirikan.

2001: Populasi: 4.137.000.

2010: Populasi: 5.188.286. Distrik At-Turaif di Diriyah terdaftar sebagai situs Warisan Dunia UNESCO.

2012: Abdullah bin Abdul Rahman Al-Mogbel menjadi walikota Riyadh.

2013: Taman Lingkungan Raja Abdullah diresmikan.

2019: Komisi Kerajaan untuk Kota Riyadh dibentuk. Raja Salman meletakkan batu pertama proyek Gerbang Diriyah.

2020: Taman Raja Salman diumumkan sebagai bagian dari Green Riyadh. Kota menjadi tuan rumah KTT G20.

 

2023: Riyadh mengajukan tawaran resmi untuk menjadi tuan rumah World Expo 2030

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement