Ahad 28 Jan 2024 06:50 WIB

Brasil Ingin Tarik Lebih Banyak Wisatawan Muslim

Brasil siap 100 persen menyambut wisatawan Muslim.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Obyek wisata di Brasil yang siap menyambut wisatawan Muslim (ilustrasi).
Foto: EPA
Obyek wisata di Brasil yang siap menyambut wisatawan Muslim (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,SAO PAULO — Brasil saat ini bertujuan untuk menarik lebih banyak wisatawan Muslim dunia. Sebagai pengekspor protein halal terbesar di dunia, Brazil menghasilkan pendapatan 238 miliar dolar AS setiap tahun.

 Dilansir dari Arab News, Ahad (18/1/2024), jumlah pengunjung ke negara Amerika Selatan yang berasal dari negara-negara mayoritas Muslim masih rendah. Sao Paulo, pusat ekonomi utama Brasil, misalnya, hanya menyambut 21.500 wisatawan dari negara-negara Arab pada tahun lalu.

Baca Juga

Orang-orang seperti Ali Zoghbi ingin mengubah realitas itu. Sekretaris-jenderal Akademi Halal Internasional, yang menawarkan pelatihan tentang produk dan layanan halal, mengatakan bahwa baik negara bagian Sao Paulo dan Distrik Federal, di mana ibu kota Brasil Brasilia berada, sedang melakukan upaya untuk menjadi tujuan wisata yang ramah Muslim.

"Kami percaya bahwa Sao Paulo memiliki beberapa keuntungan dalam hal menyambut turis Muslim, jadi kami mulai bekerja sama dengan sekretaris pariwisata negara bagian untuk mengembangkan program untuk memenuhi syarat hotel, restoran, dan perusahaan transportasi untuk menerima Muslim," kata Wakil presiden sertifikasi halal Fambras Halal, Zoghbi.

 

Sao Paulo memiliki populasi yang sangat beragam, termasuk komunitas Muslim berusia seabad, dan beberapa masjid. Ini adalah pintu gerbang utama untuk Brasil dan tujuan paling penting bagi para pengusaha dari dunia Islam.

"Kami mengembangkan pemandu wisata ramah Muslim, yang mencakup informasi mengenai masjid di wilayah tersebut, konsulat negara-negara mayoritas Muslim, dan tempat-tempat wisata," kata Koordinator pariwisata negara bagian, Ana Clemente, kepada Arab News.

Clemente menegaskan bahwa tujuan negara adalah untuk meningkatkan kualitas pengalaman wisatawan Muslim di Sao Paulo, dengan memberikan informasi yang berguna dan melatih pekerja hotel dan restoran untuk menyambut mereka secara memadai.

"Idenya juga untuk mengurangi potensi prasangka terhadap Muslim," katanya

Saat ini, turis AS, Eropa, Chili, dan Argentina merupakan mayoritas pengunjung yang tiba di Sao Paulo setiap tahun.

"Tetapi ada beberapa atraksi untuk turis Muslim di wilayah metropolitan Sao Paulo dan di pedesaan juga," tambahnya.

Sejak program dimulai, sebuah hotel terkemuka di kota Sai Paulo telah memperoleh sertifikat ramah Muslim dan dua lainnya sedang melakukannya.

"Penyesuaian yang diperlukan tidak begitu menuntut, tetapi beberapa detail penting, seperti termasuk di dalam stiker kamar yang menunjukkan kiblat, meniadakan alkohol dari kamar untuk tamu Muslim, dan memisahkan semua daging babi dari item lain di menu," jelas Zoghbi.

Menerapkan selang mandi di kamar mandi untuk wudhu, menawarkan permadani untuk ibadah dan menyediakan salinan Alquran juga merupakan tindakan yang relevan.

“Tantangan besar adalah membuat tamu merasa seperti di rumah sendiri. Kita harus mengetahui perbedaannya dan memahami siapa orang-orang itu dan apa kebutuhan mereka,” kata Zoghbi.

Setelah Sao Paulo memulai program pada tahun 2023, pemerintah Distrik Federal juga mengumumkan niat berinvestasi dalam pariwisata teman-Muslim. Sebuah perjanjian ditandatangani dengan Akademi Hala Internasional pada bulan Desember.

“Seperti Sao Paulo, Brasilia adalah kota yang menyambut orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda. Kami sekarang mulai menawarkan lokakarya ke hotel, agen perjalanan, dan perusahaan transportasi, ”kata Zoghbi. 

Pada fase berikutnya, bisnis yang tertarik untuk mendapatkan sertifikat ramah Muslim akan dilatih dan diaudit oleh Fambras. Zoghbi melihat upaya untuk menarik pariwisata Islam sebagai sesuatu yang mirip dengan ekspor pertama daging sapi halal Brasil ke dunia Arab pada tahun 1976.

“Penjualan pertama tidak relevan, hanya sedikit daging sapi. Hari ini, Brasil adalah produsen protein halal terbesar di dunia," dia membandingkan.

Dia ingin mengalihkan bagian dari fluks Muslim yang mengunjungi ibu kota utama Eropa dan AS ke Brasil, sebuah negara yang terkenal dengan banyak keajaiban alamnya.

"Tetapi tujuan-tujuan itu telah disiapkan untuk menyambut Muslim lebih lama dari kami," katanya.

Pengusaha Brasil kelahiran Lebanon Karen Hayek setuju. Dia mengatakan,  sampai saat ini negara Amerika Selatan belum siap untuk menangani Muslim yang taat sepenuhnya. Itu sebabnya dia memutuskan untuk meluncurkan agen perjalanan yang berfokus pada wisatawan dari negara-negara Teluk.

“Ide kami adalah mempersiapkan Brasil untuk menyambut orang Arab. Hari ini kami memiliki daftar restoran dan hotel yang dapat menerima tamu-tamu itu," tegasnya.

HaLatina, perusahaan Hayek, bekerja untuk menengahi hambatan budaya dan bahasa yang dihadapi wisatawan Arab di Brasil. Idenya muncul setelah Hayek menyadari bahwa banyak pengusaha Arab datang ke Brasil sendirian untuk mengambil bagian dalam pertemuan dan kemudian menghadapi perjalanan panjang kembali ke Teluk tanpa mengenal negara yang mereka kunjungi dengan benar.

“Mereka takut pada Brasil dan percaya bahwa tidak ada apa-apa untuk mereka di sini. Jadi, saran kami untuk mereka adalah: Datanglah ke Brasil bersama keluarga Anda dan kami akan menjaga Anda semua,” tegasnya.

Sementara Sai Paulo adalah tujuan bisnis utama, Rio de Janeiro, Foz do Iguaçu – di mana Air Terjun Iguazu raksasa berada – dan Amazon adalah tempat wisata utama. Semuanya bisa dinikmati sepenuhnya oleh orang Arab dan Muslim, kata Hayek.

Kota Foz do Iguacu adalah pengecualian yang signifikan. Dengan komunitas Muslim yang besar, telah disiapkan sebagai tujuan halal selama setahun terakhir. Tetapi seluruh negara masih menimbulkan beberapa tantangan.

“Tentu saja, kami masih memiliki jumlah restoran yang rendah di mana keluarga Muslim dapat memiliki privasi dan wanita dapat melepas syal mereka untuk makan, misalnya. Tetapi sedikit demi sedikit pasar akan menyesuaikan diri untuk memenuhi kebutuhan tersebut," tegasnya.

Kurangnya restoran halal dapat dikompensasi di sebagian besar Brasil dengan tawaran ikan dan makanan laut yang ada di mana-mana, tambah Hayek.

"Kami sudah beriklan di dunia Arab dan 100 persen siap untuk menyambut turis Muslim," pungkasnya.

 Sumber:

https://www.arabnews.com/node/2449251/business-economy

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement