Rabu 08 May 2024 19:46 WIB

Hikmah Menahan Amarah

Nabi Muhammad SAW telah mengingatkan umat Muslim untuk selalu mengendalikan amarah.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil
Pesan Rasulullah: Jangan Marah! (ilustrasi)
Foto: pxhere
Pesan Rasulullah: Jangan Marah! (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID,MAKKAH -- Nabi Muhammad SAW telah mengingatkan umat Muslim untuk selalu mengendalikan amarah. Ada begitu hikmah ketika seorang Muslim mampu menahan diri dari amarahnya, sebagaimana disebutkan dalam beberapa riwayat hadits.

Pertama, dijauhkan dari murka Allah SWT. Diriwayatkan dari Abdullah bin Amr, sebagai berikut:

Baca Juga

مَاذَا يُبَاعِدُنِى مِنْ غَضَبِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ؟ قَالَ: لاَ تَغْضَبْ

Dia (Abdullah bin Amr) bertanya kepada Nabi Muhammad SAW, "Apa sesuatu yang bisa menjauhkanku dari murka Allah SWT?" Lalu Nabi Muhammad SAW bersabda, "Jangan marah." (HR Ahmad)

 

Kedua, orang yang mampu mengendalikan amarahnya maka Allah menutup aibnya dan diberi keamanan pada hari kiamat kelak. Berikut haditsnya:

وَمَنْ كَظَمَ غَيْظَهُ، وَلَوْ شَاءَ أَنْ يُمْضِيَهُ أَمْضَاهُ، مَلأَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ قَلْبَهُ أَمْنًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَمَنْ كَفَّ غَضَبَهُ سَتَرَ اللَّهُ عَوْرَتَهُ

Rasulullah SAW bersabda, "Siapa yang meninggalkan amarahnya, Allah akan tutup aurat (kesalahan/kekurangan/aib)-nya. Siapa yang menahan amarahnya, padahal ia mampu melakukannya, Allah ‘azza wa jalla akan memenuhi hatinya dengan rasa aman pada hari kiamat." (HR Ibnu Asakir).

Ketiga, adalah hikmah yang terkandung dalam hadits yang mengisyaratkan bahwa orang yang menahan amarah itu lebih hebat dari orang yang bergulat. Nabi Muhammad SAW bersabda, "Orang yang kuat bukan yang jago dalam bergulat, tetapi yang dapat mengendalikan dirinya ketika marah." (HR Bukhari Muslim).

Keempat, hikmah menahan amarah adalah karena hal tersebut adalah awal segala keburukan. Maka ketika tidak mampu mengendalikannya, keburukan pun dimulai. Dari hal ini juga diketahui bahwa marah hanya akan memperkeruh masalah, bukan menyelesaikannya. Rasulullah SAW bersabda, "Marah adalah awal segala keburukan." (Muttafaq Alaih).

Nabi SAW melarang umatnya menuruti amarah, karena bisa menyeret seseorang ke hal-hal yang konsekuensinya buruk. Di antara cara dan solusi yang digunakan seseorang untuk mengurangi intensitas amarah dan menghindari kecerobohannya, adalah diam. Cara lainnya adalah dengan berwudhu.

Dari Atiyah al-Sa'adi, Nabi SAW bersabda, "Amarah dari Setan, dan Setan diciptakan dari api, tetapi apinya dipadamkan dengan air, maka jika salah satu dari kalian marah, biarkan dia berwudhu." (HR Abu Dawud).

Nabi Muhammad SAW juga mengajarkan cara mengatasi amarah yaitu dengan mengubah posisi saat seseorang marah, dari berdiri menjadi duduk atau berbaring. Dan, pengobatan modern pun mengakui ajaran Nabi SAW soal cara mengatasi amarah.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement