Ahad 09 Jul 2023 22:10 WIB

Tasreh Masuk Raudhah Jamaah Haji Gelombang Dua Disiapkan

Sudah 36 kloter haji memdapat tasreh masuk Raudhah.

Rep: Agung Sasongko/ Red: Muhammad Hafil
Umat muslim berdoa saat berziarah ke makam Nabi Muhammad SAW dan dua sahabatnya Abu Bakar dan Umar bin Khattab di Masjid Nabawi, Madinah, Arab Saudi.
Foto: Republika/Prayogi
Umat muslim berdoa saat berziarah ke makam Nabi Muhammad SAW dan dua sahabatnya Abu Bakar dan Umar bin Khattab di Masjid Nabawi, Madinah, Arab Saudi.

REPUBLIKA.CO.ID,MADINAH -- Daerah Kerja (Daker) Madinah memastikan izin atau tasreh masuk Raudhah bagi jamaah haji Indonesia gelombang kedua telah disiapkan."Secara umum pelayanan yang kita berikan sama dengan jamaah gelombang pertama bahwa mereka akan melaksanakan ziarah ke Raudhah. Kita sudah siapkan tasrih," kata Kepala Daerah Kerja (Kadaker) Zaenal Muttaqin, Ahad (9/7/2023)

Zaenal mengaku telah menyiapkan tasrih atau izin masuk ke Raudhah. Hingga kini, pihaknya telah menginput data jamaah sebanyak 36 kloter agar mendapatkan tasrih. 

Baca Juga

"Jadi hari pertama tanggal 10 kedatangan, 11-12 Juli itu kita siapkan mereka terlebih dahulu. Jadi tanggal 13 hari pertama kemungkinan Insya Allah untuk 17 kloter yang akan keluar tasrihnya," katanya.

Bukan hanya itu, kata Zaenal, ada juga ziarah di sekitar Kota Madinah baik ke Masjid Quba, Masjid Qiblataian dan tempat-tempat bersejarah lainnya lainnya. Termasuk juga ziarah ke makam Nabi atau salat selama 40 waktu di Masjid Nabawi. 

 

Selain menyiapkan tasrih, PPIH Daker Madinah juga menyiapkan sejumlah pelayanan lainnya yakni, akomodasi dan katering. Termasuk memantau pergerakan bus jemaah haji dengan menggunakan Global Positioning System (GPS). 

"Kita juga sudah koordinasi dengan majmuah, perusahaan-perusahaan hotel yang akan menerima jamaah. Kita berharap mereka sudah siap untuk menerima kedatangan jemaah," ucapnya. 

Begitu juga dengan pihak perusahaan katering. Zaenal menyebut ada 21 perusahaan yang akan menyediakan katering bagi jamaah haji gelombang dua.

"Alhamdulillah mereka perusahaan katering juga sangat antusias dan bersemangat terhadap pelayanan gelombang yang pertama dan siap untuk  pelayanan gelombang kedua," kata Zaenal. 

Seperti diketahui, jumlah jamaah haji gelombang kedua yang tiba di Madinah dari Makkah lebih banyak dibandingkan gelombang pertama. 

"Kalau yang pertama 101.000  gelombang kedua ini sekitar 109.000 atau 108.000 jemaah. belum nanti kalau ada tambahan lagi. Jumlahnya sekitar 295 kloter. Gelombang pertama sekitar 263 kloter, gelombang kedua lebih banyak jumlahnya," ujarnya. 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement