Rabu 22 Nov 2023 18:46 WIB

59 Situs Arkeologi Baru Terdaftar di Daftar Purbakala Nasional Arab Saudi  

Arab Saudi berkomitmen serius jaga situs purbakala

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Bendera Arab Saudi. Arab Saudi berkomitmen serius jaga situs purbakala
Foto: Reuters/VOA
Bendera Arab Saudi. Arab Saudi berkomitmen serius jaga situs purbakala

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW — Komisi Purbakala Arab Saudi mengumumkan pada Selasa (21/11/2023), persetujuan untuk mendaftarkan dan mendokumentasikan 59 situs arkeologi baru di Daftar Purbakala Nasional.

Ini membawa jumlah total situs yang terdaftar dalam Daftar Purbakala Nasional menjadi 8.847 di berbagai wilayah di seluruh Kerajaan. Situs-situs ini mewakili warisan nasional yang mencerminkan kekayaan sejarah Arab Saudi.

Baca Juga

Dilansir dari Saudi Gazette, Rabu (22/11/2023), Komisi menyatakan bahwa wilayah Tabuk utara menduduki puncak daftar pangsa terbesar dari situs-situs ini dengan 22 lokasi, dan diikuti oleh wilayah Al-Jouf dengan 14 situs, Jazan (6), Hail (5), wilayah Asir dan Madinah (masing-masing 4), Makkah (3) dan satu situs di wilayah Qassim.

Pendaftaran situs arkeologi berada di bawah Undang-Undang Purbakala, Museum, dan Warisan Perkotaan yang dikeluarkan oleh keputusan kerajaan tertanggal 9/1/1436, dan itu sesuai dengan keputusan yang dibuat oleh dewan direksi komisi, yang termasuk memberi wewenang kepada CEO komisi untuk menyetujui pendaftaran baru situs arkeologi dan warisan di Daftar Purbakala Nasional. Ini datang dalam kerangka upaya komisi dalam menemukan situs sejarah dan arkeologi di Arab Saudi, dan mendaftarkannya secara resmi di Daftar Purbakala Nasional.

 

Langkah mendaftarkan situs di Daftar Nasional diikuti dengan penempatan mereka di peta digital untuk memfasilitasi perlindungan, pelestarian, dan manajemen mereka. Dengan membangun database situs arkeologi terdaftar, komisi bertujuan untuk mendokumentasikan pekerjaan yang dilakukan pada mereka, serta pengarsipan dokumen dan gambar situs warisan di Kerajaan.

Komisi Warisan meminta warga dan mereka yang tertarik untuk melaporkan situs arkeologi yang ditemukan sehingga komisi dapat mengakses dan mendaftarkan mereka melalui platform Balagh (https://contactcenter.moc.gov.sa), dan akun resminya di platform media sosial X, dan cabang-cabangnya tersebar di sejumlah wilayah Kerajaan. Itu memuji kesadaran dan peran warga sebagai mitra penting dalam melestarikan dan mengembangkan warisan negaranya.

 

Sumber: saudigazette 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement