Senin 26 Jun 2023 09:49 WIB

Gak Ada Obat! Mahasiswa Pakistan Jalan Kaki Selama 6 Bulan ke Saudi untuk Haji

Berjalan kaki untuk haji adalah perjuangan yang sangat luar biasa.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Erdy Nasrul
Usman Arshad jamaah haji pejalan kaki
Foto: Twitter
Usman Arshad jamaah haji pejalan kaki

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Haji merupakan ibadah penuh tantangan. Ketika mendekati puncak haji, jamaah haji dari berbagai penjuru mata angin berdatangan dengan berpakaian lusuh karena menempuh perjalanan jauh. Ada yang penuh debu, ada yang berpakaian compang camping. Ada yang perbekalannya habis. Dan banyak lagi berbagai dinamika keprihatinan datang ke rumah Allah.

Mereka rela meninggalkan segala keduniaan: keluarga, kerja, karier, proyek, dan lainnya. Tujuan mereka adalah menapaki jejak para nabi, menghayati perjuangan Nabi Ibrahim membangun al-Haram, merasakan penderitaan Hajar menggendong putra tercinta Ismail berlari dari Shafa ke Marwah untuk mencari air, hingga kemudian muncul mata air zamzam. Juga perjuangan Nabi Muhammad mendakwahkan Islam. Haji yang mereka lakukan dengan sungguh-sungguh adalah untuk meraih ridha Allah.

Baca Juga

Merasakan perjalanan haji dengan segala kesusahan pada masa lalu, saat ini dilakukan dan dirasakan seorang mahasiswa asal Pakistan, Usman Arshad. Dia rela berjalan kaki sejauh 4.000 km (2.485 mil) untuk merengkuh mimpinya melaksanakan ibadah haji di Tanah Suci.

Mahasiswa bernama Usman Arshad itu berjalan kaki selama 6 bulan lamanya melewati banyak negara. Melintasi Pakistan, Iran, Uni Emirat Arab, Arab Saudi, hingga akhirnya menginjak kota suci Makkah menjelang musim haji 2023.

 

Dari foto-foto yang beredar, Arshad tampak hanya membawa ransel, dengan peci putih di kepalanya. Dia memulai perjalanan dari kampung halamannya di Okara, Pakistan, pada Oktober 2022.

Lihat halaman berikutnya >>>

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement