Rabu 13 Sep 2023 00:25 WIB

Arab Saudi Dorong Umat Islam Daftar Umroh Online

Jamaah umroh bisa mendaftar umroh lewat platform resmi milik pemerintah Saudi, Nusuk.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Umat Islam berebut menyentuh Hajar aswad di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi, Ahad (30/4/2023). Menyentuh Kabah menjadi idaman umat islam, namun diperlukan usaha yag cukup keras untuk dapat menyentuhnya karena hampir setiap harinya pusat kiblat umat Islam itu dipenuhi jemaah dari penjuru dunia. Jemaah pun harus rela berdesak-desakan untuk dapat menggapainya. Selain memegang ka
Foto: REPUBLIKA
Umat Islam berebut menyentuh Hajar aswad di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi, Ahad (30/4/2023). Menyentuh Kabah menjadi idaman umat islam, namun diperlukan usaha yag cukup keras untuk dapat menyentuhnya karena hampir setiap harinya pusat kiblat umat Islam itu dipenuhi jemaah dari penjuru dunia. Jemaah pun harus rela berdesak-desakan untuk dapat menggapainya. Selain memegang ka

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Arab Saudi telah mendorong Muslim luar negeri yang berencana melakukan umroh ke tanah suci untuk bisa mendaftar secara online. Calon peziarah dapat memesan perjalanan melalui platform resmi milik pemerintah, Nusuk.

Kementerian Haji dan Umrah kerajaan telah menyoroti keuntungan merencanakan umroh melalui platform Nusuk. Di antaranya, rencana untuk melakukan ritus umroh di Masjidil Haram di Makkah dimulai dengan mendapatkan visa masuk melalui Nusuk dan mendapatkan akses ke daftar hotel yang terletak di dekat tempat suci serta Masjid Nabawi, tempat tersuci kedua Islam, di Madinah

Baca Juga

Keuntungan lain dari Nusuk termasuk layanan dalam sembilan bahasa, komunikasi langsung dengan penyedia layanan Umrah dan ketersediaan buku panduan ke situs bersejarah Islam, kementerian menambahkan di X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Tahun lalu, Arab Saudi meluncurkan Nusuk untuk memfasilitasi prosedur bagi para peziarah Umrah dan pengunjung kota-kota suci Makkah dan Madinah. Platform ini memungkinkan umat Islam yang ingin melakukan umroh atau mengunjungi tempat-tempat suci untuk mendapatkan visa dan izin yang diperlukan serta memesan paket terkait secara elektronik.

 

Arab Saudi mengharapkan sekitar 10 juta Muslim dari luar negeri untuk melakukan umroh selama musim saat ini yang sedang berlangsung hampir dua bulan lalu. Dalam beberapa bulan terakhir, Arab Saudi telah meluncurkan sejumlah fasilitas bagi Muslim luar negeri untuk datang ke negara itu untuk melakukan umroh.

Muslim yang memegang berbagai jenis visa masuk seperti visa pribadi, kunjungan dan turis diizinkan untuk melakukan Umrah dan mengunjungi Al Rawda Al Sharifa, di mana makam Nabi Muhammad (Damai Sejahtera) terletak di Masjid Nabi setelah memesan e-appointment.

Otoritas Saudi telah memperpanjang visa umroh dari 30 hari menjadi 90 hari dan mengizinkan pemegangnya untuk memasuki kerajaan melalui semua saluran darat, udara dan laut dan pergi dari bandara mana pun. Peziarah wanita tidak lagi diharuskan dikawal oleh wali pria.

Kerajaan juga mengatakan bahwa ekspatriat yang tinggal di negara-negara Dewan Kerja Sama Teluk memenuhi syarat untuk mengajukan visa turis, terlepas dari profesi mereka, dan dapat melakukan umroh.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement