Kamis 14 Sep 2023 19:23 WIB

BPKH Butuh Infrastruktur Hukum Perkuat Investasi Dana Haji

Investasi dana haji untuk menambah nilai manfaat bagi jamaah.

Ketua Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Fadlul Imansyah.
Foto: Republika/Havid Al Vizki
Ketua Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Fadlul Imansyah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Kepala Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Fadlul Imansyah menyebut BPKH membutuhkan infrastruktur hukum untuk memperkuat investasi dari dana haji sehingga bisa menambah nilai manfaat bagi jamaah haji Indonesia.

“Kalau sekarang kita hanya sebagai buyer saja, tetapi kita tidak berada pada sisi seller-nya, sehingga kita tidak bisa melakukan penguatan untuk stabilitas dari harga ekosistem haji,” kata Fadlul Imansyah di Banda Aceh, Kamis (14/9/2023).

Baca Juga

Data BPKH hingga Juli 2023, dana haji yang dikelola BPKH sebesar Rp 158,3 triliun. Sebanyak 75 persen di antaranya ditempatkan pada investasi berupa surat berharga syariah negara serta investasi langsung lainnya, yakni mengakuisisi 82 persen saham PT Bank Muamalat Indonesia.

Fadlul menjelaskan BPKH mengedepankan prinsip kehati-hatian, transparan, dan akuntabel dalam mengelola dana haji. Alhasil, dalam beberapa tahun terakhir, BPKH mendapatkan Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK RI sebanyak lima kali berturut-turut.

“Artinya ini adalah laporan keuangan BPKH atas pengeluaran keuangan haji hingga saat ini sangat baik dari sisi pencatatan maupun sistem akuntansi, termasuk transparansi dan kehati-hatian,” ujarnya.

Namun, menurut dia, yang menjadi salah satu tuntutan dari berbagai macam unsur terkait BPKH yakni nilai manfaat dana haji harus lebih optimal, sehingga dapat membantu keberangkatan dari calon jamaah haji pada tahun berjalan.

Tantangan yang harus dijawab...

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement