Selasa 23 Jul 2019 21:47 WIB

Aksi Calhaj Asal Kudus Tandai Koper: Besek Hingga Upin-Ipin

Calhaj asal Kudus menandai koper mereka agar tak tertukar.

Sejumlah porter merapihkan koper calon jamaah haji di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Ahad (14/7).
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Sejumlah porter merapihkan koper calon jamaah haji di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Ahad (14/7).

IHRAM.CO.ID, KUDUS— Berbagai cara dilakukan jamaah haji Indonesia untuk menandai koper mereka agar tak tertukar. Demikian pula yang dilakukan calon jamaah haji (calhaj) asal Kabupaten Kudus, Jawa Tengah. 

Mereka menyiapkan penanda khusus untuk koper guna memudahkan pencarian koper mereka saat di tanah suci, Makkah, meskipun panitia penyelenggara ibadah haji (PPIH) sudah memberikan penanda untuk masing-masing calon.

Baca Juga

Pemandangan para calon haji memasang aneka penanda khusus di koper masing-masing terlihat saat dikumpulkan di Gedung Jam''iyyatul Hujjaj Kudus (JHK), di antaranya mulai dari besek, sandal jepit anak, boneka upin ipin, ketupat plastik, kain aneka warna, dan sapu tangan.

Menurut pimpinan PPIH Kudus, Mahmud Hasan, di Kudus, Selasa (23/7), penanda yang dipasangkan di masing-masing koper calhaj memang tidak dilarang.

 

"Sepanjang alat atau identitas masing-masing calhaj yang dipasang tidak menutupi identitas yang tertulis di badan koper, tentunya tidak dilarang," ujarnya.

Pasalnya, kata dia, pengambilan koper untuk masing-masing calhaj disesuaikan dengan identitas yang diberikan oleh panitia pemberangkatan haji.

Jumlah koper yang disiapkan untuk dikirim ke Asrama Haji Donohudan Solo 1.078 unit, sedangkan jadwal keberangkatan calon haji dimulai pada 25 Juli 2019. Keberangkatan mereka dari Pendopo Kabupaten Kudus.

Salah seorang keluarga calhaj, Riska Rahmawati, mengakui penambahan tanda di koper haji untuk memudahkan pendeteksian karena di tanah suci terdapat banyak koper dengan warna yang sama.

"Dengan adanya tanda di bagian atas koper, sangat membantu untuk memudahkan identitas kepemilikan meskipun sudah ada nama lengkap, alamat, serta foto masing-masing calon haji," ujarnya.

Jumlah jamaah haji asal Kudus yang akan diberangkatkan ke tanah suci yaitu 1.078 orang yang terbagi menjadi empat kelompok terbang (kloter), yakni 64, 65, 66, dan 67. Dari empat kloter yang diberangkatkan, dua di antaranya kloter utuh dari kabupaten setempat dan dua kloter lainnya gabungan dengan kabupaten lain.

Rincian jumlah mereka, untuk kloter 64 berjumlah 238 orang bergabung dengan calon haji dari Kabupaten Jepara, kloter 65 berjumlah 355 orang dari Kudus, kloter 66 juga berjumlah 355 orang, dan kloter 67 berjumlah 130 orang bergabung dengan Kabupaten Banyumas. Jadwal pemberangkatan calon haji asal Kudus, dimulai pada 24 Juli hingga 25 Juli 2019.

 

 

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement