Senin 27 Feb 2023 13:39 WIB

Prasasti Kuno Langka Ditemukan di Najran

Setiap penemuan langka di Najran saat ini berada di tangan para profesional.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil
Prasasti Kuno Langka Ditemukan di Najran
Foto: Arab News
Prasasti Kuno Langka Ditemukan di Najran

IHRAM.CO.ID,JAKARTA -- Komisi Warisan dan Sejarah Arab Saudi mengumumkan penemuan tiga cincin emas, kepala banteng perunggu, dan prasasti Musnad selatan di atas batu granit. Semua penemuan tersebut berasal dari era pra-Islam di Al-Okhdood, sebuah desa di Najran, belum lama ini.

Dilansir di Arab News, Senin (27/2/2023), setiap penemuan langka saat ini berada di tangan para profesional dan menjalani pemulihan. Salma Hawsawi, seorang profesor sejarah kuno di Universitas King Saud, mengatakan kepada Arab News bahwa Najran adalah perhentian wajib bagi karavan yang bepergian dari selatan Jazirah Arab.

Baca Juga

"Dua jalur komersial bercabang darinya, salah satunya menuju timur laut, melewati desa Al-Faw, dan berakhir di timur Jazirah Arab, sedangkan jalan kedua mengarah ke utara untuk mencapai Petra dan dari sana ke kota Levant dan Mesopotamia,” katanya.

Prasasti tersebut ditulis dengan huruf berdiri yang unik menggunakan aksara Arab Selatan kuno, yang disebut Musnad. Panjangnya 230 cm dan tinggi kurang lebih 48 cm, dengan panjang huruf 32 cm, menjadikannya prasasti Musnad terpanjang yang ditemukan di wilayah tersebut. Itu diketahui milik mantan penduduk Al-Ukhdood, Wahb El bin Maqen.

 

"Prasasti peringatan dapat ditemukan di sebagian besar Jazirah Arab dalam jumlah besar, yang mencerminkan tingkat pengetahuan dan budaya maju yang dicapai masyarakat dan seberapa besar kepeduliannya terhadap penulisan dan dokumentasi. Prasasti itu juga menunjukkan bahwa tukang air adalah profesi Wahb El, yaitu mengantarkan air ke rumah-rumah, termasuk rumahnya sendiri. Itu juga menunjukkan nama-nama Arab umum pada periode itu, karena pemilik prasasti menyebutkan nama dia dan nama ayahnya," kata Hawsawi.

Penemuan menarik lainnya adalah kepala banteng perunggu yang memiliki jejak oksidasi, reaksi alami saat perunggu terkena udara, menciptakan lapisan patina yang warnanya beragam. Gambar dan patung kepala banteng pertama kali muncul di selatan Jazirah Arab sekitar milenium pertama SM.

Dikatakan telah menjadi simbol kekuatan dan kesuburan bagi kelompok pra-Islam Arab Selatan: Sabaean, Minaeans, dan Qatabanians juga dikenal karena keserbagunaannya dalam kehidupan sehari-hari, karena digunakan untuk membajak tanah, dagingnya dimakan dan kulitnya digunakan dalam berbagai industri. Itu melambangkan bulan karena kemiripan tanduk banteng dengan bulan sabit.

Menurut Hawsawi, bulan disebut "Wad" oleh orang Minaean, dan itu dikenal oleh orang Saba dan lainnya sebagai "Warkh", "Al-Maqah", "Shahr", "Kahl", dan "Matahari" di Hadramout.

"Bulan adalah dewa tertua dan mendahului mereka semua. Biasanya disebut sebagai 'Al' atau 'El', sedangkan orang Arab di utara menyebutnya 'Baal' atau 'Hubal'. Bulan memegang posisi yang sangat istimewa, karena merupakan penunjuk jalan bagi karavan dagang dan pengembara. Inilah mengapa diberi judul seperti 'Yang Bijaksana,' 'Yang Jujur,' 'Yang Bijaksana,' 'Yang Diberkati,' 'Penolong,' dan 'Pelindung,'” katanya.

Hawsawi mengatakan bahwa melalui penemuan ini, pihaknya mengetahui logam-logam yang digunakan oleh masyarakat pada masa itu. Cincin emas yang dilengkapi dengan kunci di kedua ujungnya menunjukkan bahwa mereka digunakan dengan cara dan tempat yang berbeda, bersama dengan kemungkinan untuk menyesuaikan ukurannya sesuai kebutuhan.

“Mereka dikenakan di jari, di lengan atau di sekitar pergelangan kaki. Mereka dipakai untuk tujuan estetika oleh pria dan wanita. Ketika sampai pada cincin yang ditemukan di situs Al-Okhdood, mereka digunakan oleh wanita berdasarkan cara pembuatannya, lobus emas di atasnya dan kunci berbentuk kupu-kupu," ujarnya.

 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement