BPJPH : Sertifikasi Halal Perpaduan Agama dan Sains

Kamis , 06 Aug 2020, 19:53 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
BPJPH : Sertifikasi Halal Perpaduan Agama dan Sains. Ilustrasi Sertifikasi Halal.
BPJPH : Sertifikasi Halal Perpaduan Agama dan Sains. Ilustrasi Sertifikasi Halal.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) menyebut sertifikasi halal merupakan sebuah perpaduan antara agama dan sains dalam berbagai produk yang dipakai oleh Muslim.

 

Terkait

"Sertifikasi halal menggabungkan keduanya, yaitu istilah halalan thayyiban. Halal tidak hanya menyangkut ranah agama, tapi juga ranah sains," kata Kepala Pusat Registrasi dan Sertifikasi Halal BPJPH Mastuki dalam jumpa pers daring di Jakarta, Kamis (6/8).

Dia mengatakan dalam proses keluarnya sertifikasi halal melibatkan Lembaga Pemeriksa Halal (LPH) dan Majelis Ulama Indonesia (MUI). Sementara BPJPH menjadi otoritas yang mengatur lalu lintas sertifikasi halal, seperti di urusan registrasi dan administrasi.

Mastuki mengatakan secara singkat sertifikasi halal melibatkan tiga aktor penting yang terlibat, yakni BPJPH, LPH dan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI).

LPH, kata dia, akan menjadi penyelia yang memeriksa dan mengaudit kehalalan produk yang sedang diajukan sertifikasinya. Selanjutnya MUI akan menggelar sidang fatwa terhadap produk terkait untuk ditetapkan halal atau tidak halal.

Unsur halal suatu produk, kata dia, banyak terkait dengan fikih sementara kebaikan (toyib) adalah menyangkut sains.

"Dalam suatu makanan minuman, setidaknya ada mazhab fiqih dan mazhab sains. Tapi soal fikih dan sains ini dalam urusan halal menyatu," kata dia.

Mastuki mengatakan sertifikasi halal tidak sama dengan labelisasi halal. "Sertifikat halal hanya sebagai alat bukan tujuan. Tujuannya adalah keridhaan Allah SWT dan keselamatan akhirat, kesadaran produsen memberikan layanan terbaik, jaminan dan kepastian kehalalan bagi konsumen Muslim dan mendukung arus baru ekonomi nasional," katanya.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini