Minat Jadi Relawan Meningkat untuk Layani Jamaah di Makkah

Selasa , 17 Nov 2020, 23:13 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Minat Jadi Relawan Meningkat untuk Layanan Jamaah di Makkah. Petugas membagikan air zamzam kepada jamaah umroh di Masjidil Haram. Petugas membawa wadah silindris berisi air Zamzam. Tindakan itu untuk membendung penyebaran virus corona (Covid-19).
Minat Jadi Relawan Meningkat untuk Layanan Jamaah di Makkah. Petugas membagikan air zamzam kepada jamaah umroh di Masjidil Haram. Petugas membawa wadah silindris berisi air Zamzam. Tindakan itu untuk membendung penyebaran virus corona (Covid-19).

IHRAM.CO.ID,MAKKAH -- Otoritas Bulan Sabit Merah Saudi (SRCA) telah mengkonfirmasi bahwa sejumlah besar orang telah meningkat tahun ini untuk menjadi sukarelawan di Masjidil Haram. Mereka bersemangat untuk melayani jamaah setelah berbulan-bulan penutupan masjid karena penyakit virus korona baru (Covid-19) ) pandemi. Namun, hanya sejumlah kecil relawan yang diterima, karena kebutuhan untuk menjaga jarak sosial dan menjamin keselamatan jamaah.

 

Terkait

Dilansir dari Arab News, Selasa (17/11) direktur kerja sukarela di SRCA di Makkah, Hanaa Al-Shamrani, mengatakan kepada Arab News bahwa di minggu pertama Umroh, para relawan bersemangat untuk melayani jamaah. "Aplikasi diterima dari semua kota dan kota kecil di Saudi tanpa kecuali, tetapi karena keadaan saat ini, SRCA hanya menerima aplikasi dari Makkah untuk memberikan layanan berkualitas sesuai dengan protokol kesehatan yang telah ditetapkan," katanya.

Lebih dari 300 sukarelawan, termasuk dokter, insinyur, dan praktisi kesehatan, memberikan layanan pertolongan pertama dan meningkatkan kesadaran di antara para peziarah tentang langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah penyebaran virus, seperti mengamati jarak sosial dan mengenakan masker.

Relawan berbicara bahasa Urdu, Inggris, dan Turki, di antara bahasa lain yang mereka peroleh selama bertahun-tahun dengan berhubungan dengan para peziarah selama musim Haji dan Umrah di Makkah.

“Layanan pertolongan pertama terutama diberikan untuk pasien diabetes dan masalah tekanan darah, serta mereka yang terkena tekanan panas dan sengatan matahari dan mereka yang menderita luka kecil,” kata Al-Shamrani. “Relawan menangani kasus ini dengan cara yang sangat profesional, dan kasus serius dikirim ke rumah sakit terdekat.”

Dia menambahkan, sebelum pandemi, relawan biasa membagikan hadiah kepada jamaah, termasuk tasbih, permadani, dan makanan ringan, tetapi hal itu tidak mungkin lagi karena virus.

Juru bicara SRCA Abdul Aziz Badamoan mengatakan kepada Arab News bahwa tim relawannya mulai bekerja di Masjidil Haram pada hari Jumat, di empat lokasi berbeda, dengan 20 relawan perempuan dan 26 laki-laki. "Berbagai layanan telah dilakukan relawan di seluruh pelosok masjid, mulai dari aula, alun-alun, hingga tempat sholat yang diperuntukkan bagi perempuan,” ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini