Rabu 25 Aug 2021 18:53 WIB

Unggah Taliban di Medsos, Manajer Masjid Diinterogasi

Manajer sebuah masjid di Birmingham, Inggris diintrogasi polisi setelah unggah Taliba

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Esthi Maharani
Masjid Birmingham
Masjid Birmingham

IHRAM.CO.ID, BIRMINGHAM -- Manajer sebuah masjid di Birmingham, Inggris, diinterogasi polisi setelah ia mengunggah video di jejaring sosial Facebook tentang Taliban yang membaca Surat Al Fath di istana kepresidenan di Kabul, Afghanistan.

Dalam unggahan tersebut, Saddique Hussain dari Central Jamia Mosque Ghamkol Sharif menulis pesan yang berbunyi, "Betapa indah dan beradab dan tidak ada 'aku'. Semoga Allah SWT membimbing kita ke agama-Nya yang indah."

Setelah unggahan itu, Birmingham Mail melaporkan bahwa beberapa jamaah di masjid di Small Heath itu melaporkan Hussain ke polisi. Seorang juru bicara Kepolisian West Midlands mengatakan, pihaknya diberitahu pada Jumat (20/8) tentang unggahan di Facebook yang berkaitan dengan situasi di Afghanistan dan Taliban yang menyebabkan kekhawatiran pada beberapa anggota masyarakat.

"Petugas lingkungan telah mengunjungi orang yang mengunggah pesan itu untuk memahami alasannya di balik unggahan dan video yang dia bagikan. Tidak ada pelanggaran pidana yang diidentifikasi tetapi pria itu telah diperingatkan dan kami akan memantau situasinya," kata juru bicara polisi tersebut, dilansir di 5pillarsuk, Rabu (25/8).

 

Adam Hussain, dari Small Heath, yang beribadah di masjid itu, secara resmi telah mengadu kepada pengurus masjid. Dalam pengaduannya, dia menulis bahwa dia sangat khawatir melihat video yang dibagikan oleh Saddique Hussain yang dinilai mempromosikan Taliban dan menunjukkan orang-orang memegang senjata besar setelah mengambil alih Kabul.

"Dia (Saddique) menulis video itu beradab dan indah. Taliban beradab? Unggahan yang dibagikannya membawa kerugian besar bagi orang-orang Pashtun di Small Heath yang memiliki keluarga yang disakiti oleh kelompok ini, dan warga Birmingham lainnya. Berbaginya seperti dukungan atas tindakan mereka," kata Hussain.

Sejak diinterogasi polisi, Hussain menghapus unggahan tersebut dan mengungkapkan permintaan maaf atas pelanggaran yang ditimbulkan. Ia mengatakan, awal pekan ini ia membagikan di halaman Facebooknya sebuah unggahan oleh orang lain yang menunjukkan video pendek dari sekelompok pria yang duduk dan berdiri di sekitar meja mendengarkan bacaan Alqur'an diikuti dengan lantunan shalawat kepada Rasulullah SAW.

"Bacaan bahasa Arab diterjemahkan dalam sub-judul bahasa Inggris. Tidak ada komentar lain yang dibuat. Fokus video adalah pengajian dan saya mengomentari itu. Ini tidak bijaksana. Seharusnya saya berpikir sebelum membagikan unggahan. Seandainya saya melakukannya, saya akan sangat menghargai bahwa: (1) Orang-orang itu bersenjata. (2) Kelompok itu termasuk orang-orang yang kemungkinan besar adalah pejabat Taliban. (3) Setiap komentar pada kiriman dapat dianggap sebagai komentar pada gambar tersebut daripada komentar pada bacaan," kata Hussain.

"Kemarin setelah sholat Jumat saya dikunjungi oleh polisi yang memiliki informasi anonim bahwa saya telah mengunggah sesuatu tentang Taliban. Saya memberi tahu mereka mengapa saya membagikan unggahan itu, menjelaskan komentar saya dan memberi tahu mereka dengan tegas bahwa saya tidak pernah mendukung Taliban dan menyesali pelanggaran apa pun yang disebabkan oleh tindakan saya," lanjutnya.

Hussain mengatakan, beberapa menit setelah petugas pergi ia menghapus unggahannya. Ia kemudian menegaskan kembali bahwa ia tidak mendukung dan tidak pernah mendukung Taliban.

"Seperti banyak orang, saya berdoa untuk resolusi positif terhadap krisis di Afghanistan, untuk perdamaian di negara ini dan pemerintahan yang beradab di mana hak asasi semua warga negara dihormati. Sekali lagi, dengan membagikan unggahan yang menyebabkan siapa pun tersinggung atau terluka, saya tanpa pamrih dan dengan tulus meminta maaf."

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement