Rabu 27 Oct 2021 16:11 WIB

Upaya Menyelamatkan Situs Bersejarah di Irak

Situs-situs bersejarah di Irak terancam dirusak atau bahkan dihilangkan

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Esthi Maharani
Bendera Irak-Suriah/ilustrasi
Foto: whdh.com
Bendera Irak-Suriah/ilustrasi

IHRAM.CO.ID, BAGDAD -- Saat ISIS menghancurkan Irak Utara pada tahun 2014, penduduk di Kota Alqosh mengemasi barang-barangnya untuk bisa melarikan diri. Kedatangan kelompok itu membuat banyak tempat diberi tanda bendera hitam yang menjadi lambang kelompok militan tersebut.

Namun selain menyelamatkan warga setempat, situs-situs bersejarah di kota tersebut juga terancam dirusak atau bahkan dihilangkan. Risiko tersebut terus mengintai situs-situs itu selama kelompok tersebut masih terus berkuasa.

“Meskipun Alqosh dan makamnya selamat, situs itu masih berisiko, dan di ambang kehancuran,” kata Presiden Aliansi untuk Pemulihan Warisan Budaya (ARCH International), Cheryl Benard dilansir dari Middle East Eye, Selasa (26/10).

Risiko perusakan terus membayangi karena contoh yang terjadi di wilayah terdekat. Warisan Yahudi di Mosul saat ini disebutnya sedang dihapus dari peta.  Kelompok teror telah menghancurkan makam nabi Yunus dan Daniel. Nahum adalah satu-satunya nabi yang selamat dari ISIS, dalam pengertian itu. Tapi kuilnya berada dalam kondisi yang sangat buruk," kata Benard.

 

Timnya bergegas mengumpulkan dana untuk menstabilkan situs, yang dibiarkan kosong selama beberapa dekade setelah pelarian hampir semua orang Irak Yahudi di tahun 1950. Penduduk setempat memohon kepada mereka untuk menyelamatkan makam, "permata" kota, yang telah lama dianggap mengikat komunitas agama yang berbeda.

Renovasi panjang telah mengembalikan makam itu ke kejayaannya yang dulu.  Pintu kayu terbuka ke dalam makam, sementara cahaya keemasan yang hangat melayang melalui jendela berkisi-kisi.  Prasasti Ibrani, yang sebelumnya tersembunyi di bawah tanah selama berabad-abad dan penumpukan mineral, melapisi dinding.  Satu tanda juga menunjukkan di mana Taurat disimpan.  

Levi Clancy, seorang Yahudi Amerika yang berasal dari Los Angeles, meneliti wilayah itu dengan membawa pita pengukur dan kamera.  Baru setelah dia mencapai atap, dia berhenti untuk bernapas, dan melihat ke arah Dataran Niniwe, ladang luas yang menguning karena panasnya musim panas yang membakar.  Sebuah bendera Unit Perlindungan Dataran Niniwe (NPU), sebuah milisi Asyur yang menghalangi kemajuan IS di kota, berkibar di atas rumah sebelah.

Clancy, yang telah tinggal di Wilayah Kurdistan sejak 2014, telah mengunjungi situs tersebut beberapa kali, bekerja sama dengan ARCH dalam renovasi.  “Tidak aman untuk berjalan melalui sini,” katanya.

Dengan pembukaan situs yang direncanakan untuk musim gugur ini, Benard berharap makam Nahum akan terus menyatukan penduduk setempat dari semua agama. Situs juga diharapkan berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi peziarah, pengunjung, dan tamu.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement