Apple Gugat NSO Group, Pembuat Spyware Pegasus dari Israel

Rabu , 24 Nov 2021, 11:52 WIB Reporter :Idealisa masyrafina/ Redaktur : Dwi Murdaningsih
Ponsel iPhone / Ilustrasi
Ponsel iPhone / Ilustrasi

Dalam pengaduannya, yang diajukan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California, Apple mengatakan alat NSO digunakan dalam upaya bersama pada tahun 2021 untuk menargetkan dan menyerang pelanggan Apple.

 

Terkait

"Warga AS telah diawasi oleh spyware NSO pada perangkat seluler yang dapat dan melakukan lintas batas internasional," kata Apple.

Apple menuduh bahwa grup NSO membuat lebih dari 100 kredensial pengguna ID Apple palsu untuk melakukan serangannya. Raksasa teknologi itu mengatakan bahwa servernya tidak diretas, tetapi NSO menyalahgunakan dan memanipulasi server untuk mengirimkan serangan ke pengguna Apple.

Apple juga menuduh bahwa NSO Group terlibat langsung dalam menyediakan layanan konsultasi untuk spyware. Namun, NSO menyatakan bahwa mereka hanya menjual alatnya kepada klien.

 

Apple mengatakan pihaknya dipaksa untuk terlibat dalam perlombaan senjata terus-menerus dengan NSO. Apple dengan mengatakan perusahaan Israel itu terus-menerus memperbarui malware dan eksploitasi mereka untuk mengatasi peningkatan keamanan Apple sendiri.

Pembuat iPhone mengatakan bahwa mereka akan menyumbangkan 10 juta dolar AS, serta kerusakan yang dipulihkan dalam gugatan, kepada kelompok riset pengawasan siber termasuk Citizen Lab, kelompok Universitas Toronto yang pertama kali menemukan serangan NSO.

NSO Group mengatakan sebagai tanggapan, bahwa ribuan nyawa diselamatkan di seluruh dunia berkat teknologi NSO Group yang digunakan oleh pelanggannya.

"Para pedofil dan teroris dapat dengan bebas beroperasi di tempat perlindungan teknologi, dan kami menyediakan alat yang sah kepada pemerintah untuk melawan (mereka). Kelompok NSO akan terus mengadvokasi kebenaran," kata NSO Group.