Tradisi Sufi Qawwali India

Rabu , 12 Jan 2022, 07:49 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Tarian Sufi
Tarian Sufi

IHRAM.CO.ID, NEW DELHI -- Setiap malam di ibu kota India, New Delhi, ada kelompok umat muslim yang berkumpul di tempat suci para sufi Nizamuddin Auliya dan muridnya Amir Khusrau.  Kunjungan ke kuil ini sangat umum dilakukan pada Kamis malam, yang bertepatan dengan dimulainya hari pertemuan keagamaan umat Islam yang disebut Jumu'ah (Jumat).  

 

Terkait

Dilansir dari Middle East Eye, Senin (10/1/2022), ritual kelompok itu dilakukan dengan pembacaan Alquran, nyanyian sufi yang juga merupakan dzikir, dan pertunjukan Qawwali, gaya musik kebaktian yang diprakarsai oleh Khusrau. Kata Qawwali sendiri berasal dari bahasa Arab qaul, yang berarti “ucapan."

Salah seorang yang melakukannya, Auliya adalah seorang sufi yang lahir dari keluarga bangsawan, yang mengaku sebagai keturunan Nabi Muhammad, dan muridnya Khusrau lahir dari ayah Turki dan ibu India.  Pasangan ini hidup pada abad ke-13 dan ke-14 selama periode Kesultanan Delhi. Ini adalah serangkaian dinasti Muslim yang sukses keturunan Turki, Afghanistan dan Arab, yang menguasai sebagian besar wilayah yang sekarang disebut India, Pakistan, dan Bangladesh.

Sementara dialek India yang berhubungan dengan bahasa Hindi modern digunakan secara luas, bahasa resmi selama periode itu adalah Persia dan Khusrau menyusun sebagian besar puisinya dalam bahasa itu.

Dalam sebuah ritual, seorang umat akan mengikatkan benang ke sekeliling kayu makam Khusrau.  Setiap utas mewakili keinginan dan biasanya disertai dengan mannat (sumpah) untuk melakukan perbuatan baik tertentu, seperti memberi makan orang miskin, agar keinginan itu terpenuhi.  Praktik-praktik seperti itu umum di kalangan Sufi Asia Selatan tetapi dianggap sebagai bid'ah oleh interpretasi Islam yang lebih konservatif.

Khusrau secara luas dikreditkan dengan membangun tradisi Qawwali, yang menggabungkan gaya musik dan puisi Turki, Persia, Arab dan India asli.  Awalnya penggunaan instrumen dilarang sehingga bentuknya sangat bergantung pada kekuatan suara pemain.  Namun, seiring waktu lebih banyak instrumen dimasukkan dalam gaya.  

Mungkin penampil Qawwali paling terkenal sepanjang masa adalah mendiang maestro Pakistan Nusrat Fateh Ali Khan, yang sering disebut dengan Ustadz yang berarti "tuan" atau "guru."

Di dalam gedung itu, ada struktur kubah putih di sebelah masjid berbata merah yang adalah makam Nizamuddin Auliya dengan tempat peristirahatan Khusrau berada tepat di sebelahnya.  Puisi Khusrau mencakup devosi keagamaan, ode untuk sultan Delhi dan tokoh bersejarah, seperti Alexander Agung.  Dia terkenal karena ayat-ayat yang didedikasikan untuk gurunya Auliya.  

Begitu besar dedikasinya kepada muridnya sehingga Auliya dikutip mengatakan: "Jika Syariah mengizinkan saya, saya ingin dia dikuburkan bersama saya di kuburan yang sama."