Tampilan Berbeda Masjid Sancaklar di Turki

Sabtu , 20 Aug 2022, 09:37 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Masjid Sancaklar, Byukucekmece, Istanbul, Turki
Masjid Sancaklar, Byukucekmece, Istanbul, Turki

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Berbeda dengan tampilan masjid lainnya, gaya arsitektur Masjid Sancaklar terbilang unik. Tak heran, masjid ini memenangkan bangunan religius terbaik pada World Architecture Festival pada 2013.

 

Terkait

Biro arsitektur Emre Arolat Architects menggunakan se buah kombinasi dari batu abu-abu terang dan diperkuat beton cor untuk membangun Masjid Sancaklar. ''Masjid Sancaklar ditujukan untuk menyatakan isu mendasar tentang perancangan sebuah masjid yang fokus hanya pada esensi ruang religiusnya,'' kata para arsitek dari biro milik Arolat itu.

Baca Juga

Masjid ini tak ingin menunjukkan perlawanan dengan alam. Kepingan anak tangga yang panjang membawa tamu masjid menuju bangunan yang terletak di bawah tanah itu. Rerumputan yang tumbuh di sekitarnya membantu untuk mengintegrasikan anak tangga dan atap menyatu dengan lanskapnya.

Sebuah kombinasi partisi beton, dinding batu, dan kotak tinggi melindungi area taman pada tingkat yang lebih rendah. Di tempat yang lebih rendah itu, batu-batu pijak membantu menyeberangi kolam dangkal yang menghampar menuju pintu masuk.

''Saya rasa, baik saja bila masjid berpenampilan lebih bersahaja sekarang ini cocok dengan masa kini,'' kata Emre Arolat, sang perancang. Pada waktu pembangunan itu, faksi konservatif di Turki tengah gencar-gencarnya menyukai bangunan yang kembali mengingatkan pada era Ottoman.

Tak pelak, penegasan Arolat pada modernisme sebagai basis bagi arsitektur kontemporer Turki menjadi sebuah penegasan yang penting dalam dunia arsitektur negeri di dua benua itu. ''Kami pikir, bila kami menyesuaikan topografi sedikit saja, kami akan membuat bangunan sebagai bagian dari ling kungannya,'' kata Arolat.

Maka, ia dan timnya memasukkan masjid seluas 1.208 meter persegi di samping bukit dan menegakkan serangkaian dinding batu untuk menyangganya dari perpanjangan jalan dan halalman parkir.

Wanita memasuki ruang utama masjid melalui sebuah portal yang ditandai oleh sepasang dinding yang menjorok ke halaman. Sementara, pria berjalan sepanjang koridor luar yang ditandai dengan dinding batu tunggal di bawah kanopi miring masjid itu. Pintu masuk utama itu mengekspresikan kerendahan hati yang menjadi inti bangunan ini.

Ruang ibadah yang panjang menjadi pusat dari bangunan ini. Sementara itu, ruang-ruang pendukung, termasuk foyer, ruang penyimpanan sepatu, dan ruang wudhu diatur pada sekelilingnya.

Umumnya masjid, sepatu dan sandal jamaah ditinggalkan di pintu masuk. Tapi, di masjid ini Arolat tak membiarkan pemandangan itu terlihat. Ia memasang rak sepatu di balik dinding batu yang melengkung yang menjorok ke halaman bawah. Ini mungkin langkah kecil, tapi petunjuk suatu upaya menggunakan minimalisme untuk membentuk tempat ibadah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini