Sabtu 12 Aug 2023 21:14 WIB

 Garuda Indonesia Buka Rute Penerbangan Makassar-Jeddah  

Layanan penerbangan tersebut dilaksanakan melalui rute penerbangan Makassar–Jeddah.

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil
Seorang jamaah haji berjalan di depan spanduk penyambutan setibanya di Bandara Internasional King Abdulaziz di Jeddah, Arab Saudi, Jumat, 1 Juli 2022.
Foto: AP/Amr Nabil
Seorang jamaah haji berjalan di depan spanduk penyambutan setibanya di Bandara Internasional King Abdulaziz di Jeddah, Arab Saudi, Jumat, 1 Juli 2022.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Maskapai nasional Garuda Indonesia secara resmi mengoperasikan layanan penerbangan langsung  menuju Tanah Suci dari Makassar. Layanan penerbangan  tersebut dilaksanakan melalui rute penerbangan Makassar–Jeddah pp dan akan dilayani dengan armada Airbus 330-300. Pada penerbangan perdana tersebut, Garuda Indonesia mengangkut sedikitnya 225 calon jemaah untuk menuju Tanah Suci.

Penerbangan Makassar–Jeddah pp dilayani dua kali setiap minggunya yaitu hari Selasa dan Sabtu yang diberangkatkan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar dengan GA 930 pada pukul 06.05 WITA dan tiba di Bandara Internasional King Abdul Aziz, Jeddah pada pukul 14.25 LT. Sementara itu, penerbangan dari Jeddah ke Makassar akan dilayani dengan GA931 dan diberangkatkan dari Bandara Internasional King Abdul Aziz, Jeddah pada pukul 16.30 LT dan tiba di bandara internasional Sultan Hasanuddin, Makassar pada pukul 11.30 WITA.

Baca Juga

Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra mengatakan bahwa pengoperasian penerbangan langsung untuk menuju ke Tanah Suci dari Makassar ini merupakan komitmen Garuda Indonesia sebagai national flag carrier untuk menghadirkan konektivitas udara untuk melaksanakan perjalanan ibadah yang aman, nyaman dengan waktu yang efisien bagi masyarakat khususnya masyarakat Makassar dan kota-kota di sekitarnya. 

Dia menambahkan, pengoperasian rute penerbangan langsung Makassar–Jeddah ini juga merupakan upaya Garuda Indonesia untuk mengoptimalkan pangsa pasar Umrah terlebih mengingat Indonesia sebagai salah satu negara dengan jumlah umat muslim terbesar di dunia. 

 

"Melihat peluang tersebut yang juga diselaraskan dengan upaya optimalisasi kapasitas produksi yang terus dilaksanakan perusahaan saat ini," kata Irfan dalam keterangan yang diterima Republika.co.id, Sabtu (12/8/2023). 

"Garuda Indonesia secara bertahap juga akan terus memaksimalkan penerbangan umrah, salah satunya dengan mengoperasikan penerbangan langsung dari lima kota besar di Indonesia yaitu Banda Aceh, Yogyakarta, Makassar, Surabaya dan Kertajati sekaligus menambah frekuensi penerbangan ke Tanah Suci dari Jakarta," sambungnya. 

Irfan melanjutkan, dengan potensi pasar hingga 180.000 calon jemaah setiap tahunnya, penerbangan langsung ke Tanah Suci dari Makassar ini diharapkan akan dapat mengoptimalkan peluang market Umrah di Sulawesi Selatan yang juga dikenal sebagai hub penerbangan wilayah Indonesia Timur. Dia berharap dengan hadirnya rute baru ini dapat memudahkan warga Makassar yang akan beribadah ke tanah suci. 

“Kiranya penerbangan langsung dari Makassar ini tidak hanya dapat memberikan nilai tambah berupa kemudahaan akaesibilitas untuk menuju Tanah Suci bagi masyarakat Makassar dan sekitarnya, namun juga diharapkan dapat mendorong penguatan ekosistem industri Umrah di Sulawesi Selatan yang kedepannya diharapkan dapat memberikan kontribusi positif bagi perekonomian Sulawesi Selatan," tutup Irfan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement