Kemunduran Kesultanan Seljuk: Takluk Melalui Serbuan Mongol.

Ahad , 16 Aug 2020, 17:57 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Tentara Kesultanan Seljuk
Tentara Kesultanan Seljuk

REPUBLIKA.CO.ID, Pada masa Sultan Giyaseddin Keyhüsrev II (1237-1246),  kemunduran Kekaisaran Seljuk dimulai. Ini diawali dengan pecahnya pemberontakan darwis Baba Işak dan kedatangan bangsa Mongol.

 

Terkait

Giyaseddin Keyhüsrev II, putra tertua Alaeddin Keykubad, mengalami masa damai yang singkat. Dia mewarisi dari ayahnya menguasai hampir semua tanah di Asia Kecil, kecuali beberapa wilayah di Armenia Kecil dan Kerajaan Comnena di Trabzon. Dia memulai pemerintahannya dengan menguasai wilayah di sekitar Diyarbakir, tetapi segera semua berputar ke bawah menuju bencana.

Karakterdia  yang tidak bermoral dan kecintaannya pada kesenangan membuatnya menjadi mangsa manipulasi wazir Sadettin Köpek, yang menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada Kesultanan sebagai akibatnya. Banyak jari menunjuk pada karakter psikopat ini sebagai pembunuh Alaeddin Keykubad, karena dia ingin mengambil semua kekuatan untuk dirinya sendiri.

Pada 1241, pemberontakan yang dipimpin oleh Baba Ishak, seorang pengkhotbah Turkmenistan yang populer, menyebabkan kekacauan internal di seluruh negeri. Ini menjadi gerakan sosial, politik, agama dan anti kemapanan yang akhirnya diakhiri dengan digantungnya Baba Ishak. Pemberontakan darwis ini adalah tanda ketidakpuasan internal yang serius.

Namun ancaman yang jauh lebih besar muncul dari luar perbatasan Seljuk. Orang Mongol kini bersiap untuk menyerang Anatolia. Bangsa Mongol, dipimpin oleh komandan mereka yang tak kenal takut, Baiju. Dia berhasil merebut Erzurum pada tahun 1241. Giyaseddin Keyhüsrev II melawannya dengan mengorganisir pasukan gabungan yang menggabungkan tentara bayaran Bizantium, Armenia dan Frank untuk bertempur melawan mereka.

Tetapi pasukan Seljuk mengalami kekalahan telak pada 26 Juni 1243, pada pertempuran Kösedağ di dekat gunung di Jalan Sivas-Erzincan. Setelah itu, kota Sivas dan Kayseri direbut dan dijarah oleh bangsa Mongol. Kemudian terjadi anarki yang meluas, dan kehancuran lebih lanjut atas kota-kota Anatolia.

Memang Kesultanan Seljuk berhasil bernegosiasi dengan bangsa Mongol untuk mempertahankan kemerdekaan mereka, tetapi mereka harus memberikan penghormatan yang cukup besar kepada mereka. Orang Seljuk sekarang menjadi pengikut Mongol, dan era pemerintahan Mongol atas Seljuk ini dikenal sebagai Periode Ilkhanid.

Gıyaseddin Keyhüsrev II meninggal pada tahun 1246 saat melakukan kampanye di wilayah Alaiye (Alanya), hanya tiga tahun setelah kekalahannya di Kösedağ. Terlepas dari kekacauan yang terlihat selama masa pemerintahannya, dia adalah pelindung penting untuk seni, bertanggung jawab untuk membangun banyak bank. Bangunan Ağzikara, Eğirdir, Incir, Kirkgöz, Pazar, Cimcimli, Çekereksu, Ibipse, Incir, Çiftlik, Kargı, Susuz, Çakallı, Ezinepazar dan Şarafsa semuanya dibangun selama pemerintahannya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini