Armeniai Diduga Gunakan Warga Yunani Sebaga Tentara Bayaran

Jumat , 09 Oct 2020, 15:20 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Ilustrasi: Orang-orang memeriksa kerusakan akibat misil yang diluncurkan oleh pasukan Armenia, mengenai satu restoran dan beberapa rumah di tengah bentrokan antara Azerbaijan dan Armenia, pada 8 Oktober 2020, di Barda, Azerbaijan. Enam orang dilaporkan terluka setelah misil mendarat di taman restoran.
Ilustrasi: Orang-orang memeriksa kerusakan akibat misil yang diluncurkan oleh pasukan Armenia, mengenai satu restoran dan beberapa rumah di tengah bentrokan antara Azerbaijan dan Armenia, pada 8 Oktober 2020, di Barda, Azerbaijan. Enam orang dilaporkan terluka setelah misil mendarat di taman restoran.

IHRAM.CO.ID -- Penasehat Presiden Azerbaijan Hikmet Hajiyev mengungkapkan pihaknya menerima informasi bahwa warga Yunani asal Armenia akan datang ke wilayah pendudukan Armenia di Karabakh untuk berperang melawan tentara Azerbaijan.

 

Terkait

Dalam konferensi pers, Hajiyev mengatakan bahwa warga Yunani dari etnis Armenia telah mendatangi wilayah itu sebagai petarung asing dan tentara bayaran untuk mengambil bagian dalam serangan Armenia terhadap Azerbaijan.

Kementerian Luar Negeri Azerbaijan memanggil dubesnya di Yunani untuk berkonsultasi serta meminta otoritas Yunani untuk menyelidiki hal tersebut.

Hubungan antara dua bekas republik Soviet telah tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Karabakh Atas, wilayah yang diakui secara internasional di Azerbaijan.

Bentrokan baru meletus pada 27 September, dan sejak itu Armenia melanjutkan serangan terhadap warga sipil dan pasukan Azerbaijan.

OSCE Minsk Group - diketuai bersama oleh Prancis, Rusia, dan AS - dibentuk pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut, tetapi tidak berhasil. Gencatan senjata disepakati pada tahun 1994.

Banyak kekuatan dunia, termasuk Rusia, Prancis, dan AS, mendesak gencatan senjata baru. Turki, sementara itu, telah mendukung hak Azerbaijan untuk membela diri dan menuntut penarikan pasukan pendudukan Armenia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini