Tim Penyelamat Berlomba untuk Menemukan Korban Gempa Turki

Sabtu , 31 Oct 2020, 23:58 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Tim Penyelamat Berlomba untuk Menemukan Korban Gempa Turki (ilustrasi).
Tim Penyelamat Berlomba untuk Menemukan Korban Gempa Turki (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,KAIRO -- Tim penyelamat berpacu melawan waktu pada Sabtu (31/10) untuk menyelamatkan orang-orang yang terkubur di bawah puing-puing ketika ratusan orang menghabiskan malam yang mengerikan di tenda-tenda setelah gempa bumi dahsyat merenggut 28 nyawa di Turki dan Yunani.

 

Terkait

Dilansir dari The Telegraph, Sabtu (31/10), gempa berkekuatan 7,0 itu menewaskan 30 orang dan melukai lebih dari 800 orang di Turki setelah terjadi pada Jumat sore di dekat kota pantai barat Seferihisar di provinsi Izmir. Juga menewaskan dua remaja dalam perjalanan pulang dari sekolah di Yunani, tsunami kecil di pulau Aegean Samos dan gelombang laut yang mengubah jalan-jalan menjadi sungai deras di satu kota pantai Turki.

Di Bayrakli, keluarga dan teman-teman Turki menyaksikan penderitaan, kelelahan, dan harapan ketika para pekerja dengan susah payah melewati puing-puing dua bangunan yang benar-benar rata.

Hanya lima menit melintasi kota, kerumunan yang khawatir menyaksikan kantong hitam diambil dari gedung lain yang runtuh pada Sabtu dini hari. "Coba saya lihat siapa itu!" seorang pria berteriak.

Di ruang hijau kecil di dekat bangunan yang rusak, tenda didirikan untuk para korban dan keluarga yang ketakutan. Sepanjang malam, sup panas dan air tersedia bagi mereka yang menunggu di luar saat suhu turun. "Semalam dingin sekali," kata Nilgun Yikariz, 59, yang tidur di rumput di tenda kecil di luar apartemennya. Di dekatnya, Azize Akkoyun menunggu kabar tentang hilangnya mertuanya.

"Tirai itu, milik mertua putri saya," kata Akkoyun kepada AFP. "Kami akan menunggu semalaman. Insya Allah mereka akan keluar hidup-hidup."

Penduduk mengatakan Bayrakli, dengan populasi lebih dari 300.000, adalah distrik yang berkembang pesat dengan bangunan baru bermunculan di pinggiran kota resor Aegean, Izmir.

Hantaman beton, mesin berat, dan debu memenuhi udara kecuali saat-saat ketika semuanya berhenti dengan harapan mendengar panggilan yang dirindukan untuk meminta bantuan dari seorang yang selamat. Saat Cemalettin Enginyurt, 51, dan keluarganya menetap di dalam tenda putih mereka, dia menggambarkan perasaan "tidak berdaya".

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini