Jumat 20 Nov 2020 12:06 WIB

Prancis Kalah Bertempur dengan Muslim, Islam,dan Barat

Prancis hari ini ternyata tidak seperti yang diidelkan Emmanuel Macron

Umat Muslim berdoa di jalan untuk sholat Jumat di pinggiran Paris Clichy la Garenne, Jumat, 10 November 2017.
Foto: timesofisrael
Umat Muslim berdoa di jalan untuk sholat Jumat di pinggiran Paris Clichy la Garenne, Jumat, 10 November 2017.

IHRAM.CO.ID, REPUBLIKA.CO.ID, -- Inilah opini media jaringan Turki , Trt.com, tentang Prancis yang kini sudah dianggap tak ada apa-apanya. Media yang punya media massa daring, televisi, hingga cetak ini dalam artikelnya menyoroti kebebasan Prancis yang diagungkan sekarang sudah menjadi kenyataan kosong.

Bukan hanya itu dalam artikel yang berjudul 'France is loing its batle with Muslims, Islam and now the West' (Prancis kalah dalam pertempurannya dengan Muslim, Islam, dan sekarang Barat) yang ditulis Elis Gjoveri dua hari lalu, seperti melukiskan bila kini Prancis harus menuai karmanya akibat penjajahannya di masa lalu. Kini negara itu kebanjiran imigran dari koloninya seperti Suriah, Lebanon, hingga negara-negara di Afrika seperti Marokko misalnya. Dengan kata lain, Prancis kini ternyata bukan seperti yang didealkan Presidennya Emmanuel Macron.

Tulisan artikel itu selengkapnya begini:

--------

 

Pemerintah Prancis akan membuat para pengkritiknya percaya bahwa itu adalah korban kesalahpahaman yang serius, atau lebih buruk lagi, kampanye fitnah yang dipimpin oleh pers Anglo-Amerika yang "melegitimasi" kekerasan di Prancis menyusul pembunuhan brutal terhadap Samuel Paty.

Kebingungan yang menyakitkan Presiden Prancis Emmanual Macron adalah bahwa Prancis sedang distigmatisasi, yang dia yakini secara tidak adil, sebagai rasis dan Islamofobia.

Pada intinya, Macron dan banyak rekannya konon percaya bahwa gagasan Prancis tentang "universalisme" yang menetapkan bahwa di ruang publik tidak ada fitur pembeda seperti ras, etnis, agama, jenis kelamin, budaya, atau jenis kelamin, yang membuat negara kebal terhadap rasisme.

Bagaimana, menurut pemikiran, negara bisa menjadi rasis atau Islamofobia jika tidak melihat ras atau agama?

Di Prancis, orang-orang berkecil hati, beberapa orang akan mengatakan tertekan, dari menunjukkan tanda-tanda luar sebagai bagian dari komunitas berdasarkan garis ras atau agama karena hal itu tampaknya menciptakan celah dalam masyarakat yang mengakibatkan apa yang Macron di masa lalu disebut "separatisme".

Namun kritik terhadap model sosial laicite Prancis, sebuah versi sekularisme kaku yang dipraktikkan di Prancis, percaya bahwa gagasan universalisme telah menjadi dogma yang menghalangi negara tersebut untuk menangani ketidakadilan sistemik yang bersinggungan dengan ras dan agama.

Sementara di tempat-tempat seperti Inggris dan AS, tanda-tanda kesalehan yang terlihat dilindungi dan dilihat sebagai bagian dari permadani yang memperkuat negara secara keseluruhan, Prancis mengambil pendekatan sebaliknya. Ini melarang ekspresi keyakinan dari gedung-gedung publik dan dalam keadaan tertentu dari ruang publik.

“Ada teori Prancis, universalisme, dan ada kenyataan,” kata Yasser Louati, seorang aktivis hak asasi manusia Prancis yang memimpin LSM 'Committee for Justice & Liberties For All'.

“Ya, Prancis mengkhotbahkan univeralisme tetapi pada kenyataannya jika Anda adalah orang kulit hitam atau Arab, Anda 20 kali lebih mungkin menghadapi profil rasial polisi. Jika Anda mengenakan jilbab, hal itu berdampak pada peluang Anda mendapatkan pekerjaan,” kata Louati berbicara kepada TRT World.

Suara seperti Louati membuat gerakan tidak nyaman di Prancis. Bahwa minoritasnya menilai realitas Prancis melalui prisma yang berbeda dan berbicara kepada media internasional, atau lebih buruk lagi kepada pers berbahasa Inggris, mengundang kebencian.

"Keistimewaan Prancis," kata Louati, menunjukkan "keyakinan mendalam pada imajinasi Prancis bahwa negara ini sedang dalam misi untuk memberadabkan seluruh dunia.”

"Jika Anda mengkritik Prancis, Anda mengkritik kemegahan Prancis," tambahnya. Ada rasa “hak” yang hanya dipahami oleh orang Prancis dan seluruh dunia tidak memahaminya, kata Louati menambahkan bahwa hanya “orang Prancis kulit putih yang dapat mengkritik seluruh dunia, namun ketika orang memegang cermin ke Prancis, mereka jangan menerimanya. "

Rememberance for Samuel Paty, a teacher murdered after showing offensive caricatures of the Prophet Mohammed from the satirical magazine Charlie Hebdo, Oct. 18, 2020 to his class.

Keterangan foto: Peringatan untuk Samuel Paty, seorang guru yang dibunuh setelah menunjukkan karikatur Nabi Muhammad yang menyinggung dari majalah satir Charlie Hebdo, 18 Oktober 2020 ke kelasnya.

Standar ganda?

Keluhan Prancis dengan liputan yang berasal dari platform berita internasional telah mendorong Istana Elysee ke jalan 'perang'.

Paris terkejut bahwa model sekulernya menjadi sorotan di kalangan pers Angolo-Amerika, percaya bahwa mereka berada di pihak yang sama dalam perang melawan "ekstremisme". Sekarang mereka terpaksa membujuk pers untuk menekan narasinya.

Pada 2 November, Financial Times (FT) menerbitkan 'opini editorial' oleh salah satu staf penulisnya, Mehreen Khan, yang notabene juga seorang Muslim. Pendapat umum artikel tersebut menyatakan bahwa perang Macron terhadap "separatisme Islam" tidak hanya memecah belah Prancis, tetapi telah menciptakan kepanikan moral terhadap warga Muslimnya.

FT menghapus artikel tersebut setelah ditekan oleh kantor Macron karena dianggap tidak akurat. Presiden Prancis, bagaimanapun, diizinkan untuk menanggapi artikel yang menyinggung dalam sebuah surat kepada surat kabar.

Situasi berbahaya itu membuat pembaca dibiarkan membaca kritik Macron terhadap artikel yang tidak lagi tersedia. Tapi optik Macron yang membungkam seorang penulis wanita Muslim tidak membantu untuk menjual pesan bahwa Prancis adalah aktor yang adil dalam hal menjunjung nilai-nilai seperti kebebasan berbicara.

Beberapa hari sebelum FT menarik opini tersebut, Politico, sebuah outlet media online yang juga meliput Eropa, juga menarik artikelnya sendiri yang mengkritik Prancis beberapa hari setelah publikasinya.

Berjudul "Agama sekularisme Prancis yang berbahaya", dan ditulis dalam bahasa Inggris oleh sosiolog Prancis-Iran, Profesor Farhad Khosrokhavar, artikel yang ditugaskan oleh Politico tidak memenuhi "standar editorial" menurut pemimpin redaksi. Namun untuk soal ini, tidak ada penjelasan lebih lanjut.

 

Argumen Khosrokhavar bahwa "bentuk ekstrim Prancis dari sekularisme dan kepatuhannya pada penistaan" telah menyulut radikalisme di dalam minoritas Muslim yang terpinggirkan. Ini mungkin menjadi bacaan yang tidak nyaman, tetapi mengingat bahwa inti dari seluruh perdebatan adalah gagasan tentang "kebebasan berekspresi," menyensor artikel mungkin saja kontraproduktif.

Dalam artikel lanjutan di platform lain, Khosrokhavar menyatakan bahwa kaum laicite Prancis telah mengambil langkah religius dan mereka yang mempertanyakannya menghadapi reaksi keras, seperti yang ditunjukkan oleh reaksi terhadap artikelnya.

Media Politico, mirip dengan FT, mengizinkan seorang pejabat pemerintah Prancis untuk menanggapi artikel yang menyinggung oleh Khosrokhavar tanpa membiarkan pembacanya memahami konteks lengkapnya.

Menteri Pendidikan Prancis, Jean-Michel Blanquer, secara merendahkan menstigmatisasi akademisi seperti Khosrokhavar sebagai "Islam-kiri" yang menuduh mereka menyebarkan "radikalisme intelektual" dengan mengimpor ide-ide berbahaya Amerika. Hal ini seperti 'Teori Ras Kritis' yang bertujuan untuk mempelajari masyarakat dan budaya karena bersinggungan dengan kategorisasi ras, hukum, dan kekuasaan.

Menggarisbawahi bahwa akademisi di Prancis tidak selalu melayani publik tetapi terkadang juga menjadi pengganti negara, lebih dari 100 akademisi mencantumkan nama mereka pada surat yang menyatakan bahwa mereka "setuju" dengan pengamatan dan peringatan menteri terhadap impor bahan berbahaya. Ideologi "Anglo-Saxon" di kampus-kampus Prancis.

Keengganan Prancis untuk membahas penderitaan minoritasnya melawan huru-hara protes anti-rasisme yang melanda AS dan Eropa selama musim panas, telah mengejutkan pengamat asing sebagai nada yang sangat tuli dan tidak sejalan dengan waktu.

Terlalu sering, Prancis seolah-olah ingin buta warna bukan sebagai sarana untuk mewujudkan kesetaraan, melainkan menepis perubahan wajah Prancis yang kian beraneka warna.

“Teori ras kritis tidak diterima karena gagasan universalisme Prancis sebenarnya menutup semua diskusi ini. Karena universalisme dipandang buta warna dan ras itu tidak ada, ” kata Louati.

Untuk negara yang menjalankan salah satu perusahaan kolonial terbesar yang pernah ada di dunia, banyak yang mungkin memandang buta warna sebagai cara lain untuk menutupi sejarah rasisnya di bawah karpet.

Muslim women in France fight to be able wear clothes that reflect their religious convictions.

Keterangan foto: Wanita Muslim di Prancis berjuang untuk bisa mengenakan pakaian yang mencerminkan keyakinan agama mereka.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement