Senin 08 Mar 2021 21:20 WIB

Khotbah Perdamaian Pungkasi Lawatan Paus Fransis di Irak 

Paus Fransiskus mengakhiri lawatan bersejarah di Irak

 Paus Fransiskus, tengah, disambut oleh ulama Muslim saat ia tiba di bandara internasional Irbil, Irak, Minggu, 7 Maret 2021. Paus Fransiskus tiba di Irak utara pada hari Minggu, di mana ia berencana untuk berdoa di reruntuhan gereja yang rusak atau hancur. oleh ekstrimis Negara Islam dan merayakan Misa terbuka pada hari terakhir kunjungan paus pertama ke negara itu.
Foto: AP/Hadi Mizban
Paus Fransiskus, tengah, disambut oleh ulama Muslim saat ia tiba di bandara internasional Irbil, Irak, Minggu, 7 Maret 2021. Paus Fransiskus tiba di Irak utara pada hari Minggu, di mana ia berencana untuk berdoa di reruntuhan gereja yang rusak atau hancur. oleh ekstrimis Negara Islam dan merayakan Misa terbuka pada hari terakhir kunjungan paus pertama ke negara itu.

IHRAM.CO.ID, BAGHDAD— Paus Fransiskus mengakhiri kunjungan bersejarahnya ke Irak pada Senin setelah bertemu dengan para pemimpin Muslim dan Kristen dan menyampaikan khotbah tentang perdamaian dan cara hidup berdampingan selama perang.

Paus berangkat dengan pesawat dari Baghdad setelah mengunjungi kota-kota yang dilanda konflik.

Baca Juga

Fransiskus melambaikan tangan untuk terakhir kalinya sebelum naik pesawat, yang mengibarkan bendera Vatikan dan Irak dari jendela kokpitnya.

Presiden Barham Salih menemani Paus yang berusia 84 tahun itu menelusuri karpet merah menuju ke pesawat penerbangannya.

 

Selama kunjungan Paus Fransiskus, yang merupakan kunjungan kepausan pertama ke Irak, dia mengunjungi empat kota, termasuk Mosul yang adalah wilayah bekas benteng ISIS.

Di wilayah luas yang masih dipenuhi reruntuhan itu, Fransiskus mengatakan kepada rakyat Irak bahwa "perdamaian lebih kuat daripada perang."

Dia mengatakan Irak akan, "Selalu bersamaku, di hatiku." Paus, yang berjalan dengan pincang selama beberapa bagian tur yang sibuk itu, juga membuat sejarah pertama dalam pertemuan dengan Ayatollah Ali al-Sistani Irak, yakni ulama Muslim Syiah Irak.

Warga Irak menyambut Paus Fransiskus dan mengatakan itu adalah kesempatan bagi dunia untuk melihat negara mereka yang terus dilanda krisis dengan cara baru.

Irak menderita salah urus kronis dan korupsi, dan tingkat kekerasan yang terus-menerus yang sering dikaitkan dengan persaingan antara Amerika Serikat dan Iran di kawasan itu yang telah berlangsung 18 tahun setelah Amerika Serikat  menginvasi.  

sumber : Reuters/Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement