Pakistan Luncurkan Vaksinasi Covid-19 untuk Umum

Rabu , 10 Mar 2021, 19:28 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
v. Wanita Pakistan yang tinggal di daerah pedesaan mengenakan masker wajah ketika kasus baru Covid19 dilaporkan, pada malam Hari Internasional untuk Wanita Pedesaan di Hyderabad, Pakistan, 14 Oktober 2020. Negara-negara di seluruh dunia mengambil langkah-langkah yang ditingkatkan untuk membendung penyebaran SARS -CoV-2 coronavirus yang menyebabkan penyakit Covid-19. Buka
v. Wanita Pakistan yang tinggal di daerah pedesaan mengenakan masker wajah ketika kasus baru Covid19 dilaporkan, pada malam Hari Internasional untuk Wanita Pedesaan di Hyderabad, Pakistan, 14 Oktober 2020. Negara-negara di seluruh dunia mengambil langkah-langkah yang ditingkatkan untuk membendung penyebaran SARS -CoV-2 coronavirus yang menyebabkan penyakit Covid-19. Buka

IHRAM.CO.ID, ISLAMABAD -- Pakistan meluncurkan vaksinasi Covid-19 untuk masyarakat umum, Rabu (10/3). Pakistan menghadapi tingginya keraguan akan vaksin di antara 220 juta populasinya.

 

Terkait

Menteri Kesehatan Faisal Sultan mengatakan vaksinasi di Pakistan akan dimulai dengan fokus pada lansia yang umumnya berusia di atas 80 tahun. "Kami akan berusaha keras dalam beberapa hari mendatang," kata Sultan kepada Reuters.

Baca Juga

Menurut survei yang dirilis minggu lalu, hampir setengah dari staf perawatan kesehatan memiliki kekhawatiran atas vaksin Sinopharm China. Vaksin tersebut merupakan satu-satunya yang tersedia di Pakistan untuk saat ini.

Jajak pendapat terhadap 555 pekerja medis yang dilakukan oleh Gallup Pakistan dan asosiasi dokter antara 12 Februari dan 20 Februari menemukan banyak petugas kesehatan lebih memilih vaksin lain. Pakistan mendistribusikan 504.400 dosis vaksin Sinopharm kepada otoritas provinsi pada 20 Februari.

Sebanyak 230 ribu petugas kesehatan garis depan telah mendapat suntikan pada Jumat (5/3). Seorang perempuan, Nilofar Minhas (65 tahun) dengan senang hati mendapatkan suntikan vaksin di Kota Karachi.

"Saya sekarang aman dari penyakit," kata dia.

Pakistan telah mencatat 595.239 kasus virus corona dan lebih dari 13 ribu kematian, dengan 1.786 infeksi dan 43 kematian dilaporkan dalam 24 jam terakhir. Pakistan belum mendapatkan pasokan apa pun dari produsen vaksin.

Sebagian besar bergantung pada inisiatif berbagi vaksin global COVAX, yang diinisiasi oleh Aliansi Vaksin Global (GAVI) dan Organisasi Kesehatan Dunia. Vaksin COVAX digunakan untuk negara-negara miskin dan sumbangan dari sekutu lamanya China.

Pemerintah telah membuka hampir semua sektor masyarakat di Pakistan, tetapi pada Rabu membatalkan keputusan mengizinkan pertemuan dalam ruangan besar seperti bioskop, teater, dan ruang pernikahan. Sekolah-sekolah di negara itu juga akan ditutup lagi selama dua pekan mulai 15 Maret mendatang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini