Rabu 23 Jun 2021 06:59 WIB

Sejarah Kelam Genosida Budaya Pribumi Amerika Diungkap

Aksi kekerasan, pemaksaan hak beragama dan budaya kepada penduduk asli AS diungkap

Selama sekitar 100 tahun, pemerintah AS mendukung sistem sekolah asrama di mana lebih dari 100.000 anak Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska dilucuti dari budaya, bahasa, dan agama mereka dan dipaksa untuk berasimilasi dengan kebiasaan kulit putih.
Foto: edweek.org
Selama sekitar 100 tahun, pemerintah AS mendukung sistem sekolah asrama di mana lebih dari 100.000 anak Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska dilucuti dari budaya, bahasa, dan agama mereka dan dipaksa untuk berasimilasi dengan kebiasaan kulit putih.

IHRAM.CO.ID, Pemerintah federal Amerika Serikat akan menyelidiki pengawasan masa lalunya terhadap sekolah asrama penduduk asli Amerika atau yang lazim di Indonesia dikenal sebagai suku Indian. Tujuannya adalah  untuk "mengungkap kebenaran tentang hilangnya nyawa manusia dan konsekuensi abadi" dari lembaga-lembaga tersebut, yang selama beberapa dekade memaksa ratusan ribu anak-anak dari keluarga dan komunitas mereka. ,

Menteri Dalam Negeri AS Deb Haaland mengumumkan rencana ini pada Selasa (23/6). Pekerjaan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini akan mencakup menyusun dan meninjau catatan selama puluhan tahun untuk mengidentifikasi apa yang terjadi di sekolah asrama masa lalu itu, menemukan lokasi pemakaman yang diketahui dan mungkin di atau dekat sekolah tersebut, dan mengungkap nama dan afiliasi suku siswa.

“Untuk mengatasi dampak antargenerasi dari sekolah asrama India dan untuk mempromosikan penyembuhan spiritual dan emosional di komunitas kita, kita harus menjelaskan trauma masa lalu yang tak terucapkan tidak peduli betapa sulitnya itu,” kata Haaland seperti dilansir Al Jazeera.com.

US to review history of Indigenous boarding schools: Deb Haaland | Human  Rights News | Al Jazeera

 

Keterangan gambar: Gadis-gadis penduduk asli Amerika dari suku Omaha di Carlisle School, Pennsylvania. Di masa lalu puluhan ribu anak warga asli Amerika diambil dari orang tua mereka untuk 'dididik ulang'. Tak  jarang mereka mengalami kekerasan hingga pemaksaan hak beragama.

Seorang anggota suku Laguna Pueblo di New Mexico dan penduduk asli Amerika pertama yang menjabat sebagai sekretaris Kabinet, Haaland menguraikan inisiatif tersebut saat berbicara kepada anggota Kongres Nasional Indian Amerika selama konferensi tengah tahun kelompok tersebut.

Dia mengatakan prosesnya akan panjang, sulit dan menyakitkan dan tidak akan menghilangkan patah hati dan kehilangan yang dialami oleh banyak keluarga.

US to review history of Indigenous boarding schools: Deb Haaland | Human  Rights News – Breaking News, World Latest News, India News, Today's News,  India Latest Stories

Keterangan foto: Asrama anak laki-laki di Lac du Flambeau di Wisconsin utara, dibangun pada tahun 1895, adalah sisa dan pengingat dari Sekolah Asrama Pemerintah di sana, yang mengambil anak muda asli Amerika dari keluarga mereka dan mencegah mereka berbicara bahasa orang tua mereka [Courtesy: Creative Commons ]

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement