Ahad 04 Jul 2021 11:25 WIB

Kisah Budak dari Amsterdam yang Mengalir Jauh

Para budak dari Amsterdam kemudian membentuk wilayah baru di Amerika Serikat

Belanda mendatangkan budak dari Afrika lalu mengirimkannya ke berbagai penjuru dunia dengan melintasi Samudera Atlantik.
Foto:

Tidak seperti masyarakat lain di mana orang Afrika yang diperbudak merupakan bagian penting dari angkatan kerja, orang Afrika yang diperbudak di New Amsterdam dapat memiliki properti dan bahkan mendapatkan upah. Pada tahun 1639, misalnya, Pedro Negretto memenangkan kasus pengadilan melawan seorang Belanda yang merdeka, yakni pemukim untuk tenaga kerja yang tidak dibayar.

Cleijn Manuel, juga seorang budak Kompeni, kala itu juga pergi ke pengadilan karena seorang tuan koloninya bebas telah memukuli sapinya. Pengadilan memutuskan bahwa tuan koloni itu membayar Cleijn Manuel untuk kerusakan yang telah dia lakukan.

Budak Perusahaan pun tidak hanya menuntut hak milik dan menuntut upah. Tetapi, beberapa dari mereka juga mengajukan petisi kepada Perusahaan untuk kebebasan mereka.

Pada tahun 1644, 11 budak Kompeni berargumen bahwa mereka telah bekerja untuk Kompeni selama 18 atau 19 tahun dan membutuhkan kebebasan mereka agar mereka dapat mengurus keluarga mereka dengan lebih baik.

Batavia Belanda: Mengungkap Hirarki Kota Kolonial Belanda -

Dewan menanggapi dengan memberikan budak-budak ini dan istri mereka "kebebasan bersyarat," atau juga dikenal sebagai "kebebasan setengah". Ini karena mereka harus membayar biaya tahunan yang sederhana kepada Perusahaan dan memberikan layanan kepada Perusahaan kapan pun dibutuhkan (tetapi dibayar untuk layanan tersebut).

Perjanjian itu juga mengharuskan anak-anak mereka tetap diperbudak. Namun, catatan menunjukkan bahwa sebagian besar dari anak-anak ini tetap bersama keluarga mereka. Mereka yang menerima kebebasan bersyarat pada tahun 1644 juga diberikan sebidang tanah di utara pemukiman Belanda di Manhattan, sehingga mereka dapat menafkahi istri dan anak-anak mereka.

Di sini, mereka memantapkan diri sebagai petani mandiri dan membangun komunitas erat yang bertahan hingga abad ke-18. Beberapa orang lain mengikuti contoh mereka, meskipun kondisi kebebasan mereka berbeda per kasus.

Ketika tiga wanita yang diperbudak meminta pembebasan dari Kompeni pada bulan Desember 1662, Dewan memberi mereka kebebasan dengan syarat bahwa setiap minggu salah satu dari tiga wanita akan kembali untuk pekerjaan rumah di rumah Direktur Jenderal.

Hanya beberapa bulan kemudian, Mayken, salah satu wanita, mengajukan petisi untuk kebebasan penuh, yang dia terima. Sekarang, dua wanita lainnya telah meninggal, meninggalkan semua pekerjaan padanya.

Dalam petisinya, dia menjelaskan bahwa dia sudah tua dan lemah, telah menjadi budak sejak 1628, dan dia ingin menjalani bagian akhir hidupnya sebagai wanita bebas.

Komunitas Afrika New Amsterdam memahami bahwa kondisi setengah bebas mereka berbeda dengan koloni Belanda. Itulah sebabnya pada tanggal 4 September 1664, delapan “setengah budak” mengajukan petisi kepada Dewan Kolonial New Netherland untuk memberi mereka kebebasan penuh.

Orang-orang setengah bebas ini menghubungkan urgensi petisi mereka dengan “kedatangan kapal dan tentara Inggris.” Mereka cukup takut bahwa Inggris akan memperbudak mereka kembali karena Inggris tidak akan memahami status bersyarat mereka.

Dan terlepas dari ketakutan mereka, mantan budak Kompeni ini berhasil mempertahankan kebebasan mereka setelah Inggris mengambil alih koloni. Mereka tinggal di utara Fresh Water Pond di daerah di mana pada masa sekarang bisa menemukan wilayah Washington Square Park.

Keturunan mereka terus tinggal di tanah ini selama beberapa generasi sebagai komunitas Afrika-Amerika pertama di New York City yang bebas. Kesimpulannya, perbudakan di New Amsterdam berbeda secara signifikan dari perbudakan di masyarakat perkebunan Karibia atau Amerika Selatan.

Namun demikian, di bagian akhir abad ke-17, ketergantungan pada tenaga kerja budak oleh individu meningkat dan keadaan di mana penduduk yang diperbudak hidup menjadi lebih menindas.

Pada bulan Agustus 1664, tepat sebelum koloni itu dipindahkan ke kendali Inggris, kapal budak Belanda Gideon tiba di pelabuhan New Amsterdam. 290 tawanan Afrika di kapal ini tidak akan pernah memiliki kesempatan berbeda yang sama seperti generasi sebelumnya dari pria dan wanita yang diperbudak di New Amsterdam.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement