Mengenal Perjalanan Haji Melalui Mural Bandara Jeddah

Senin , 05 Jul 2021, 17:29 WIB Reporter :Ratna Ajeng Tejomukti/ Redaktur : Muhammad Hafil
Mengenal Perjalanan Haji Melalui Mural Bandara Jeddah
Mengenal Perjalanan Haji Melalui Mural Bandara Jeddah

IHRAM.CO.ID, MAKKAH -- Bagi umat muslim mungkin sudah terbiasa melihat proses ibadah haji, apalagi jika telah melaksanakannya.

 

Terkait

Bagi mereka yang berkunjung ke Saudi namun belum pernah berhaji dan hanya sekadar wisatawan dapat melihat perjalanan haji dari waktu ke waktu di bandara Jeddah. Seniman Saudi kemudian menuangkan kreatifitasnya ke dalam dinding bandara.

Baca Juga

Berhaji telah digambarkan oleh para seniman sepanjang sejarah, dengan karya seni terbaru yang ditampilkan di Bandara Internasional Raja Abdul Aziz (KAIA) Arab Saudi di Jeddah.

Karya seni berupa mural sepanjang 36 meter ini menampilkan perjalanan jamaah haji sepanjang sejarah, mulai dari kedatangan darat dari utara yang melewati Al Ula, berlabuhnya kapal di sepanjang kota pelabuhan Laut Merah, hingga jamaah haji modern yang tiba dengan pesawat di terminal haji KAIA yang berukuran besar, struktur seperti tenda yang dapat menampung jutaan orang setiap tahun.

Mural yang dilukis oleh seniman Saudi Mohammed Al-Rabat, juga menampilkan daerah perkotaan tua Jeddah di dekat pelabuhan tua dan bandara tua, beberapa armada pesawat Saudia yang lebih tua, fitur Masjidil Haram dari berbagai era, bersama dengan gambar peradaban dan kemakmuran yang ditangkap di dalam Kerajaan.

Mural ini terletak di ruang kedatangan bandara, di mana dapat dilihat oleh wisatawan nasional dan internasional.

“Ide ini saya kembangkan setelah memutuskan untuk menggambar mural di Bandara Internasional King Abdul Aziz yang baru ketika pembangunannya dimulai beberapa tahun lalu. Ada beberapa ide, tetapi saya memilih untuk pergi dengan perjalanan haji dan saya mengerjakannya selama delapan bulan di dalam studio saya, di mana saya mewakili tahapan paling signifikan dari perjalanan haji, dari pelabuhan tua Al-Bunt hingga Bandara King Abdul Aziz. di Jeddah,” kata Al-Rabat kepada Arab News.

“Selain itu, saya menggambarkan perjalanan haji darat yang dilakukan oleh kafilah jamaah haji di atas punggung unta, yang digambar di atas kanvas besar menggunakan warna akrilik serta teknik stensil dan sablon sutra, antara lain,” tambahnya.

Dalam berbagai tahap, dia dapat memasukkan beberapa fitur lama Jeddah dan gaya arsitekturnya yang unik, yang diwakili oleh beberapa jendela tua Rowshan dan gerbang kota, dengan beberapa fitur modern kota yang terlihat hari ini. Lukisannya kemudian beralih ke transportasi peziarah ke tempat-tempat suci menggunakan sarana transportasi lama, kemudian ada bagian lama Masjidil Haram dan gambar modern yang mewakili perubahan yang dihasilkan dari perluasan baru.

Artis itu mengatakan kepada Arab News bahwa tahap terakhir dari proyek membutuhkan waktu dan upaya untuk diselesaikan. Mentransfer karya dari kanvas ke kaca berwarna dengan tinggi tifa meter dan lebar 36 meter bukanlah hal yang mudah.

Mengenai filosofi karya tersebut, Al-Rabat menambahkan pentingnya karya tersebut bukanlah pada nilainya, melainkan nilai historisnya dan pencapaian yang mewakili apa yang telah dicapai seniman setelah bertahun-tahun melakukan penelitian, eksperimen, dan praktik.

Ini bukan pertama kalinya mural yang menggambarkan pertemuan keagamaan yang luar biasa dipajang. Sejak kedatangan Islam, haji telah dilihat sebagai keajaiban bagi banyak seniman Barat, dengan banyak pencarian untuk memahami makna spiritual dan visualnya.

Karya-karya penting diantaranya "Abu Zayd tentang Haji dan Kafilah Ziarah," dilukis pada tahun 1237, lukisan gambaran rinci Louis-Nicolas de Lespinasse tentang Mekah pada tahun 1787, serta cetakan yang sangat langka yang menunjukkan prosesi peziarah yang membawa kiswah Ka'bah dalam perjalanan dari Kairo ke Makkah, ditarik oleh Syekh Yunus pada abad ke-13.

“Bandara adalah salah satu fasilitas penting di semua negara di dunia. Peran mereka tidak terbatas pada pelancong yang datang ke negara itu atau meninggalkannya. Peran mereka termasuk menyampaikan citra yang mencerminkan budaya negara,” kata Al-Rabat.

Terinspirasi oleh karya seni yang dipamerkan di Bandara Internasional King Khalid di Riyadh 36 tahun lalu, artis tersebut mengatakan bahwa dia terinspirasi untuk membuat konsep yang sesuai dengan bandara kota asalnya.

“Karya seni ini dilukis pada bahan dan ruang yang berbeda dan memamerkan semua bentuk kehidupan yang ditemukan di Kerajaan. Karya seni tersebut hadir sebagai tambahan dari beberapa pameran keliling yang diselenggarakan di bandara. Ini adalah bagian dari bangunan terpadu yang mewujudkan sebuah peradaban dan menyampaikan citra negara itu pada saat kedatangan pengunjung, baik melalui gaya arsitektur bandara-bandara ini atau melalui fasilitas internal dan berbagai karya seni yang dikandungnya,” tambah Al-Rabat.

Perjalanannya, yang dekat dengan hati seluruh umat Islam, telah dan akan selalu menjadi topik menarik bagi para seniman untuk digambarkan dan didokumentasikan. Dari lukisan, sketsa dan ilustrasi, hingga puisi, sastra dan fotografi, karya-karya deskriptif yang menggambarkan perjalanan spiritual batin dan tantangan fisik dapat digambarkan melalui beberapa media, jendela di mana orang luar dapat mengamati haji.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini