Penyesalan Muhammad Ali kepada Malcolm X

Sabtu , 04 Sep 2021, 04:06 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Agung Sasongko
Muhammad Ali
Muhammad Ali

Namun, ternyata kehadiran Malcolm di sekitar Clay membuat khawatir promotor Bill MacDonald. Ia khawatir pelanggan yang membayar akan ditakuti oleh bisikan keterlibatan Clay dengan Black Muslim, hingga akhirnya, MacDonald mengancam akan membatalkan pertarungan. Dalam kondisi ini, butuh intervensi dari promotor lain, Harold Conrad, untuk membuat Malcolm X setuju untuk meninggalkan kota, meski Malcolm bersikeras dia akan kembali tepat waktu untuk menyaksikan pertandingan.

 

Terkait

Seperti yang dijanjikan, Malcolm X kembali untuk menyaksikan pukulan Clay yang mengguncang dunia dengan kemenangannya atas Liston pada 25 Februari 1964. Dan Malcolm bersama juara baru itu di malam yang tenang di kamar hotel dengan lingkaran kecil orang dalam termasuk penyanyi Sam Cooke dan bintang sepak bola profesional Jim Brown.

Selama dua hari berikutnya, Clay terus mengguncang segalanya dengan konferensi pers di mana dia melepaskan perasaan yang telah terpendam selama bertahun-tahun. Ya, dia adalah seorang Muslim, dan dia tidak percaya pada integrasi ras.

"Saya tahu ke mana saya akan pergi dan saya tahu yang sebenarnya, dan saya tidak harus menjadi apa yang Anda inginkan. Saya bebas menjadi apa yang saya inginkan," kata Clay.

Namun, menurut Blood Brothers, hal itu menjadi puncak persahabatan antara dua pria terkenal tersebut. Clay sangat menyadari jurang yang melebar antara Elijah Muhammad dan Malcolm X, dan telah diperingatkan untuk menjauh dari menteri pemberontak. Pada malam yang sama, ketika Clay merayakan kemenangan kejuaraannya dengan tiga rekan sesama tokoh kulit hitam, dia juga secara pribadi mengungkapkan kepada Brown bahwa kesetiaannya terletak pada pemimpin tertinggi NOI.