Senin 13 Sep 2021 17:34 WIB

Palestina Berupaya Rawat dan Bebaskan Tahanan Israa Jaabis

Israa Jaabis didakwa mencoba meledakkan pos pemeriksaan tentara Israel

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Esthi Maharani
 Para pengunjuk rasa memegang bendera Palestina dan plakat tahanan Israa Jaabis, yang menderita luka bakar parah dan berjuang untuk perawatan medis, selama protes untuk mendukung tahanan Palestina dan enam yang melarikan diri minggu ini, setelah shalat Jumat di Dome of the Rock Masjid di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem,  Jumat (10/9).
Foto: AP/Mahmoud Illean
Para pengunjuk rasa memegang bendera Palestina dan plakat tahanan Israa Jaabis, yang menderita luka bakar parah dan berjuang untuk perawatan medis, selama protes untuk mendukung tahanan Palestina dan enam yang melarikan diri minggu ini, setelah shalat Jumat di Dome of the Rock Masjid di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem, Jumat (10/9).

IHRAM.CO.ID, RAMALLAH -- Menteri Kesehatan Palestina, Mai al-Kaila mengatakan pemerintah akan melakukan segala upaya untuk merawat dan membebaskan tahanan Palestina Israa Jaabis. Tahanan tersebut dilaporkan terluka dan saat ini berada di penjara Israel.

Dilansir dari Wafa News, Ahad (12/9), pernyataan al-Kaila ini terjadi selama pertemuan dengan saudara perempuan Jaabis, Mona, di Ramallah. Mona memberi penjelasan kepada Menteri kesehatan tentang status kesehatan Jaabis di Israel, operasi yang dia butuhkan, dan penderitaannya yang besar di dalam penjara Israel.

Menteri meyakinkan Mona bahwa Kementerian Kesehatan sedang bekerja untuk mengumpulkan laporan medis dan informasi tentang saudara perempuannya, Israa. Mereka juga akan berupaya untuk memobilisasi komunitas internasional, organisasi hak asasi manusia, dan organisasi kesehatan untuk campur tangan untuk merawat Israa dan membebaskannya dari penjara Israel.

Seperti diketahui, Jaabis (33 tahun), ibu dari seorang anak dan penduduk lingkungan Jabal al-Mukkaber di Yerusalem Timur yang diduduki. Ia didakwa sebelas tahun penjara setelah dia didakwa mencoba meledakkan pos pemeriksaan tentara Israel di luar Yerusalem pada Oktober 2015.

 

Jaabis, yang menikah dengan seorang Palestina dari Yerikho, memiliki tabung gas di mobilnya ketika meledak, tampaknya secara tidak sengaja, ketika dia hanya beberapa meter dari pos pemeriksaan di sebelah timur Yerusalem.

Keluarganya mengatakan pada saat itu bahwa dia sedang memindahkan barang-barangnya dari Yerikho ke tempat baru di Yerusalem ketika silinder itu meledak secara tidak sengaja.  Tentara, bagaimanapun, memutuskan sebaliknya dan mengatakan Jaabis berniat untuk meledakkan pos pemeriksaan.

Warga Yerusalem itu terluka parah dalam kecelakaan itu dengan luka bakar di 60 persen tubuh dan wajahnya.  Dia juga kehilangan delapan jari.

Kondisi medis Jaabis telah memburuk sejak penangkapannya pada tahun 2015 karena penolakan Layanan Penjara Israel untuk memberinya perawatan yang diperlukan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement