Arab Saudi Umumkan Kampanye Vaksin Booster untuk Lansia

Rabu , 29 Sep 2021, 17:27 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Arab Saudi  telah rampung vaksinasi kalangan lansia untuk dosis kedua. Vaksinator bersiap menyuntik vaksinasi Covid-19 Pfizer di Arab Saudi.
Arab Saudi telah rampung vaksinasi kalangan lansia untuk dosis kedua. Vaksinator bersiap menyuntik vaksinasi Covid-19 Pfizer di Arab Saudi.

IHRAM.CO.ID, JEDDAH—Kementerian Kesehatan Arab Saudi mengumumkan kampanye peningkatan kekebalan lansia di atas 60 tahun dengan memberikan vaksin ketiga (booster) pada Ahad (26/9). 

 

Terkait

Kementerian sebelumnya mengatakan telah mulai memberikan suntikan penguat kepada individu berisiko tinggi, termasuk mereka yang menderita gagal ginjal kronis dan orang-orang dengan transplantasi organ. 

Baca Juga

Lebih dari 41 juta dosis vaksin Covid-19 telah diberikan sejak kampanye imunisasi Kerajaan dimulai, hampir 18,3 juta orang telah divaksinasi lengkap.

“Kami saat ini sedang bersiap untuk memasukkan orang dewasa yang lebih tua ke dalam rencana dosis booster, yang akan diberikan setelah mereka menyelesaikan delapan bulan sejak mereka menerima dosis vaksin kedua mereka,” kata juru bicara Kementerian Dr Mohammed Al Abd Al Aly dalam konferensi pers yang dikutip di Arab News, Senin (27/9). 

"Kami mendesak semua orang untuk menyelesaikan kedua dosis paling awal," kata juru bicara itu, menegaskan bahwa vaksinasi adalah faktor terpenting yang akan membantu melalui fase mendatang dalam menghadapi pandemi.

Sementara itu, Arab Saudi mengkonfirmasi lima kematian baru terkait Covid-19 pada Ahad (26/9), meningkatkan jumlah total kematian menjadi 8.699. 

Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi 44 kasus baru yang dilaporkan di Kerajaan dalam 24 jam sebelumnya, yang berarti 546.926 orang kini telah tertular penyakit tersebut. Dari total kasus tersebut, 244 masih dalam kondisi kritis.

Menurut kementerian, jumlah kasus tertinggi tercatat di ibu kota Riyadh dengan 11 kasus, diikuti  Jeddah dengan tujuh kasus, Madinah tercatat tiga, dan Makkah dan Najran masing-masing mengkonfirmasi dua kasus. Kementerian kesehatan juga mengumumkan bahwa 58 pasien telah pulih dari Covid-19, sehingga jumlah total pemulihan di Kerajaan menjadi 535.950.

Di sisi lain, pihak berwenang Saudi terus melanjutkan kampanye pemantauan mereka untuk memastikan kepatuhan dengan tindakan pencegahan yang diberlakukan untuk membendung penyebaran penyakit. Mereka mencatat 19.870 pelanggaran peraturan dalam satu pekan, menurut statistik terbaru dari Kementerian Dalam Negeri.

Statistik menunjukkan bahwa wilayah Riyadh mencatat jumlah tertinggi dengan 8.682 pelanggaran, diikuti oleh Provinsi Timur (2.007), Makkah (1.931), Madinah (1.852), Qassim (1.540), Jouf (1.130), Hail (1.021), Jazan (391), Perbatasan Utara (361), Baha (355), Tabuk (292), Asir (224), dan Najran (84).

Kementerian meminta warga dan penduduk untuk mematuhi protokol pencegahan dan instruksi yang dikeluarkan oleh pihak berwenang dalam hal ini. Pemerintah kota Saudi juga telah meningkatkan upaya untuk memantau kepatuhan terhadap langkah-langkah kesehatan dan keselamatan.

Kotamadya di Provinsi Timur melakukan 9.253 tur inspeksi pusat dan fasilitas komersial dalam satu pekan, yang mengidentifikasi 493 pelanggaran. 

Tim lapangan menutup 14 gerai komersial karena melanggar protokol. Kotamadya Hail juga melakukan 1.191 tur inspeksi pusat dan fasilitas komersial dalam satu hari. Pihak berwenang menutup 56 gerai komersial karena melanggar protokol.

Pemerintah kota mendesak semua fasilitas komersial untuk mematuhi peraturan untuk memastikan keselamatan publik dan mencegah penyebaran penyakit. 

Pejabat juga telah meminta masyarakat untuk melaporkan dugaan pelanggaran kesehatan dengan menelepon nomor pusat panggilan 940 atau menghubungi pihak berwenang melalui aplikasi Balady.

Sementara itu, juru bicara Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Sosial mengatakan bahwa 87.500 tur pemantauan telah dilakukan di sektor publik dan swasta selama sebulan terakhir untuk memastikan kepatuhan terhadap langkah-langkah Covid-19. 

Tercatat 3.509 pelanggaran, 1.948 terhadap lembaga swasta dan 1.561 terhadap orang yang bekerja di sektor swasta.

Juru bicara Kementerian, Saad Al Hammad, mengatakan 3.784 laporan potensi pelanggaran diterima selama sebulan terakhir, menambahkan bahwa kementerian menerima laporan melalui aplikasinya, nomor hotline 19911, dan akun media sosial. 

Saat ini, 88 persen pegawai sektor publik dan 85 persen pegawai swasta telah menerima kedua dosis vaksin tersebut. “Angka-angka ini menunjukkan peningkatan kesadaran di kalangan masyarakat akan perlunya keselamatan kesehatan di masyarakat untuk menghadapi pandemi,” kata Al Hammad.

 

Sumber: arabnews 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini