Abaikan AS, Israel Tetap akan Bangun Pemukiman Yahudi

Kamis , 28 Oct 2021, 12:15 WIB Reporter :Kamran Dikarma/ Redaktur : Esthi Maharani
 Pandangan pemukiman Yahudi Tepi Barat
Pandangan pemukiman Yahudi Tepi Barat

IHRAM.CO.ID, YERUSALEM -- Amerika Serikat tidak memberikan persetujuan pada Israel untuk membangun pemukiman Yahudi di Tepi Barat. Namun, Israel mengabaikan hal tersebut dan tetap bergerak maju dengan rencana untuk membangun sekitar 3.000 rumah.

 

Terkait

Seorang pejabat pertahanan Israel mengatakan forum perencanaan kantor penghubung Israel dengan Palestina memberikan persetujuan awal untuk rencana membangun 1.344 unit rumah dan keputusan final untuk proyek membangun 1.800 rumah. Kini keputusan ada ditangan Menteri Pertahanan Benny Gantz yang merupakan seorang sentris dalam pemerintahan Israel untuk menyetujui izin konstruksi yang akan dikeluarkan.

"Pemerintah ini berusaha menyeimbangkan antara hubungan baiknya dengan pemerintahan Biden dan berbagai kendala politik," kata seorang pejabat senior Israel merujuk pada Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden.

Pemerintah Biden sebelumnya mengatakan sangat prihatin tentang rencana Israel untuk memajukan ribuan unit pemukiman di Tepi Barat. Biden menyebut langkah-langkah seperti itu merusak prospek solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina dan sangat menentang perluasan pemukiman.

Seorang senior AS Pejabat departemen luar negeri mengatakan Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah membahas masalah ini dengan Gantz pada Selasa (26/10). Panggilan telepon mereka pertama kali dilaporkan oleh situs berita Axios yang mengutip pejabat Israel yang mengatakan kepala diplomat AS telah menyuarakan menentang rencana pemukiman.

Anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina Bassam Al-Salhe mengatakan, keputusan itu menunjukkan bahwa pemerintahan baru Israel yang dipimpin oleh politisi sayap kanan Naftali Bennett tidak kalah ekstrim dengan pemerintahan pemimpin sebelumnya, Benjamin Netanyahu.

"Perilaku pemerintah Israel di bawah Bennett tidak kalah ekstrem dari apa yang terjadi di bawah Netanyahu. Pemerintah AS memiliki kata-kata, dan tidak ada tindakan, untuk mengubah kebijakan yang telah diberlakukan oleh Trump," kata Salhe merujuk pada pemerintahan AS sebelumnya yang dipimpin Donald Trump.

Berjalan di atas tali ketegangan politik dan diplomatik, Bennett telah menghadapi panggilan dari para pemimpin pemukim untuk meningkatkan konstruksi. Proyek-proyek semacam itu kemungkinan akan disambut oleh konstituen ultranasionalisnya yang sama-sama menentang kenegaraan Palestina.

Tapi seiring dengan prospek ketegangan hubungan dengan Washington, Bennett juga dapat mengasingkan partai-partai sayap kiri dan Arab dalam koalisi pemerintahan. Sebagian besar negara dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menganggap permukiman yang dibangun Israel di Tepi Barat adalah ilegal.

Israel membantah hal ini dan telah menempatkan sekitar 440.000 warga Israel di Tepi Barat, dengan alasan hubungan alkitabiah, sejarah dan politik dengan daerah tempat tiga juta orang Palestina tinggal. Perundingan damai Israel-Palestina gagal pada 2014.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini