Polandia Tahan 100 Imigran yang Mencoba Melintasi Perbatasan

Jumat , 19 Nov 2021, 17:50 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Esthi Maharani
Pemandangan umum kamp migran yang sepi di dekat pos pemeriksaan Kuznitsa di perbatasan Belarus-Polandia dekat Grodno, Belarus, pada Kamis, 18 November 2021.
Pemandangan umum kamp migran yang sepi di dekat pos pemeriksaan Kuznitsa di perbatasan Belarus-Polandia dekat Grodno, Belarus, pada Kamis, 18 November 2021.

IHRAM.CO.ID, WARSAW -- Pasukan keamanan Polandia menangkap sekitar seratus imigran ketika mereka mencoba untuk menerobos perbatasan Belarus. Pernyataan ini disampaikan oleh Kementerian Pertahanan Polandia pada Kamis (18/11)

 

Terkait

"Sekitar 100 imigran ditangkap oleh layanan Polandia. Upaya penyeberangan itu terjadi beberapa ratus meter jauhnya di dekat desa Dubicze Cerkiewne," kata Kementerian Pertahanan Polandia, dilansir dari Saudi Gazette, Jumat (19/11).

Baca Juga

Sebuah video yang dibuat ulang oleh kementerian pertahanan menunjukkan tentara Polandia mengepung sekelompok besar imigran yang berkumpul di perbatasan pada malam hari di hutan dekat pagar kawat berduri. Kementerian mengklaim pasukan khusus Belarusia, Spetsnaz, berada di balik langkah tersebut.

Laporan pada Rabu lalu mengatakan, ratusan imigran yang berkemah dalam cuaca dingin di perbatasan Polandia-Belarus telah dipindahkan ke gudang terdekat di wilayah Belarusia, dengan beberapa masih menyimpan harapan untuk memasuki Uni Eropa.

Penjaga Perbatasan Polandia men-tweet sebuah video yang menunjukkan para imigran dengan tas dan ransel diarahkan oleh pasukan Belarusia menjauh dari kamp di dekat perbatasan Kuznica. Wakil Menteri Dalam Negeri Polandia Maciej Wasik mengatakan, dia telah menerima informasi bahwa mereka akan berangkat dengan bus.

Kantor berita negara Belarus Belta melaporkan bahwa mereka dipindahkan ke sebuah bangunan seperti gudang berpemanas sekitar 500 meter dari perbatasan dekat Bruzgi, memberi mereka kesempatan untuk beristirahat di dalam ruangan setelah berhari-hari di tenda.

Salah satu dari mereka, seorang Kurdi Irak bernama Miran Ali, mengambil video di gudang dan mengatakan pihak berwenang Belarusia mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak akan dipaksa untuk kembali ke rumah. Sebagai tanggapan, para migran meneriakkan “Belarus! Belarusia! Belarusia," dalam rasa syukur.

“Ini adalah kegembiraan dan kebahagiaan orang Kurdi setelah mereka diberitahu bahwa mereka tidak akan dikirim kembali ke Kurdistan secara paksa, dan bahwa mereka dapat menunggu di sini sampai Jerman atau salah satu kota di Jerman membawa mereka ke sana,” kata Ali sambil merekam videonya. "Orang-orang ini mengekspresikan kebahagiaan dan optimisme di kamp yang dingin dan jelek ini."

Belta melaporkan sekitar 1.000 migran pada Selasa setuju untuk pindah ke gedung itu untuk menunggu situasi teratasi, dan itu mengutip beberapa dari mereka yang mengatakan bahwa mereka tidak berencana untuk kembali ke negara asal mereka. Sebagian besar ruang bangunan dialokasikan untuk para migran, mereka juga mendapatkan makanan, air, bantuan medis, kasur dan bantal.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini