Produk Kosmetik di Indonesia Wajib Bersertifikasi Halal

Jumat , 03 Dec 2021, 14:34 WIB Reporter :Lida Puspaningtyas/ Redaktur : Ani Nursalikah
Produk Kosmetik di Indonesia Wajib Bersertifikasi Halal
Produk Kosmetik di Indonesia Wajib Bersertifikasi Halal

"Kami mendorong agar perusahaan kosmetik segera melakukan sertifikasi demi menjamin keamanan produk serta nilai tambah bagi produsen," kata dia.

 

Terkait

Direktur Registrasi Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan, dan Kosmetik BPOM RI Dwiana Andayani mengatakan pentingnya label kosmetik yang memuat seluruh informasi demi jaminan keamanan produk, termasuk label halal. Dalam peraturan BPOM Nomor 30 Tahun 2020 tentang Persyaratan Teknis Penandaan Kosmetika, dalam Pasal 2 memuat bahwa penandaan pada label kosmetik harus memenuhi beberapa kriteria.

Pertama, lengkap dengan mencantumkan semua informasi yang dipersyaratkan, seperti nama produk, keunggulan, cara penggunaan, bahan, produsen, masa kedaluwarsa, dan sebagainya. Kedua, objektif dengan memberikan informasi sesuai dengan kenyataan yang ada dan tidak boleh menyimpang dari sifat keamanan dan kemanfaatan kosmetika.

Ketiga, tidak menyesatkan dengan memberikan informasi yang jujur, akurat, dapat dipertanggungjawabkan, dan tidak boleh memanfaatkan kekhawatiran masyarakat akan suatu masalah kesehatan. "Terakhir, tidak menyatakan seolah-olah sebagai obat atau bertujuan mencegah suatu penyakit," kata dia.

Ketua Umum Persatuan Perusahaan Kosmetika Indonesia (Perkosmi) Sancoyo Antarikso mengatakan kesadaran untuk sertifikasi halal produk kosmetik saat ini terus meningkat.

photo

Pengunjung melakukan transaksi digital dengan BJB Digi saat gelaran Bandung Beauty Station 2021 bertajuk Make Your Own Kind of Beauty yang digelar Seraya Group di Atrium Mal 23 Paskal Shopping Center, Kota Bandung, Rabu (16/6). Guna mendukung geliat ekonomi di bidang kosmetik dan kecantikan, Bank BJB mendukung acara tersebut. Kegiatan berlangsung dari 16 hingga 20 Juni 2021. - (Edi Yusuf/Republika)