Kejahatan Kebencian pada Muslim di New York Berlipat Ganda

Jumat , 24 Dec 2021, 06:30 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam / Redaktur : Esthi Maharani
Muslim di New York
Muslim di New York

Kejahatan Antisemit

 

Tahun lalu, ditemukan 7.314 insiden kejahatan rasial yang dilaporkan pada 2019, meningkat 2,7 persen dari 7.120 insiden yang dilaporkan pada 2018 secara nasional.  Kejahatan kebencian yang dilakukan atas dasar agama menyumbang 20 persen dari semua insiden.  Meskipun angka kejahatan rasial nasional tahun ini belum dirilis oleh Biro Investigasi Federal (FBI), mereka diperkirakan akan meningkat juga.

Terkait

Bulan lalu, sekelompok lima orang mendekati seorang pria Yahudi di NYC, diduga membuat pernyataan antisemit dan meninju kepalanya, lapor media berita.  Pada minggu yang sama, tiga wanita diduga menampar dua anak Yahudi yang mengenakan pakaian agama di wajah mereka dan satu anak dilempar ke tanah.

"Masalah anti-Semitisme sangat dalam dan intens di seluruh dunia... Kita harus membasmi anti-Semitisme dengan cara yang sangat mendasar. Dan itu akan membutuhkan kerja keras bertahun-tahun," kata Walikota NYC Bill de Blasio dalam sebuah konferensi pada hari Rabu.  "Saya khawatir tentang apa yang telah kita lihat dalam beberapa tahun terakhir di negara ini yang akan menjadi berita buruk bagi orang-orang Yahudi, bagi para imigran, bagi orang-orang dari berbagai agama dan latar belakang."

"Ini adalah sesuatu yang sangat kami khawatirkan dan terus kami perjuangkan. Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat peningkatan dalam kejahatan rasial. Ini tidak dapat diterima. Saya percaya kombinasi pemerintah dan polisi berdiri kokoh dengan komunitas dan komunitas lainnya. berdiri bersama dengan komunitas Yahudi adalah cara untuk mendorong kembali, melawan itu kembali di sini dan sekarang," tambahnya.