CDC Revisi Karantina Covid-19 Menjadi 5 Hari

Ahad , 09 Jan 2022, 13:29 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Menanggapi meningkatnya kritik terhadap pedoman yang baru direvisi dan diterbitkan oleh agensi pada 4 Januari.CDC menjelaskan seseorang dapat meninggalkan isolasi atau karantina setelah 5 hari jika tidak demam selama 24 jam dan gejala membaik.

 

Terkait

Jika Anda memiliki akses ke tes antigen cepat dan mendapatkan hasil tes positif COVID-19, maka harus tetap diisolasi selama 5 hari lagi.Akan tetapi jika hasil tes negatif, Anda dapat meninggalkan rumah, namun harus terus menggunakan masker di sekitar orang lain di rumah dan di tempat umum hingga 10 hari.

Apabila tidak memiliki akses untuk tes, Anda tetap harus menghindari tempat berisiko tinggi seperti panti jompo dan mengenakan masker saat berada di tempat umum. Selain itu, Anda harus menghindari untuk bepergian.

Rekomendasi untuk orang-orang di lingkungan berisiko tinggi

Pedoman yang direvisi menentukan bahwa orang yang bekerja di lingkungan "berisiko tinggi" yang mencakup fasilitas pemasyarakatan, tempat penampungan tunawisma, dan kapal pesiar, harus dikarantina setidaknya 10 hari setelah terpapar, terlepas dari status vaksinasi atau booster.

Menyadari masalah kekurangan staf, CDC juga menetapkan bahwa fasilitas tertentu dapat mempersingkat masa isolasi, tetapi hanya setelah berkonsultasi dengan departemen kesehatan negara bagian, lokal, suku, atau teritorial.Jika Anda berhubungan dengan seseorang yang berisiko lebih tinggi, seperti orang dengan sistem kekebalan yang lemah, Anda mungkin mempertimbangkan untuk sering melakukan tes untuk mengurangi kemungkinan penularan penyakit.