PPIU Taqwa Tours: Kebijakan Umroh Satu Pintu Merepotkan Jamaah

Ahad , 16 Jan 2022, 10:00 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
PPIU Taqwa Tours: Kebijakan Umroh Satu Pintu Merepotkan Jamaah. Foto:   Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia pada hari ini, Rabu (12/1)  kembali melayani  penerbangan umrah bagi jamaah Indonesia.
PPIU Taqwa Tours: Kebijakan Umroh Satu Pintu Merepotkan Jamaah. Foto: Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia pada hari ini, Rabu (12/1)  kembali melayani  penerbangan umrah bagi jamaah Indonesia.

IHRAM.CO.ID,JAKARTA--Kebijakan satu pintu keberangkatan umroh dikeluhkan penyelenggara perjalanan ibadah umroh (PPIU) khususnya di daerah. Demi kenyamanan jamaah pemerintah diminta segera menghapuskan kebijakan tersebut.

 

Terkait

"One gate system keberangkatan dan kepulangan jamaah melalui Jakarta memang cukup merepotkan," kata Pemilik Taqwa Tours Rafiq Jauhary saat berbincang dengan Republika belum lama ini.

Baca Juga

Rafiq mengatakan selain merepotkan, kebijakan satu pintu ini juga memberatkan jamaah dari segi biaya. Banyaknya biaya yang perlu dikeluarkan jamaah untuk bisa umroh di masa pandemi ini membuat minat masyarakat menurun.

"Selain masalah teknis yang menyulitkan, one gate system akan membuat biaya umroh semakin meningkat," ujarnya.

Rafiq mengatakan, umroh di masa pandemi ini banyak biaya yang perlu dikeluarkan jamaah, mulai dari biaya skrining kesehatan sampai biaya paket karatina di tanah air dan tanah suci yang harganya tinggi. Untuk itu pemerintah diminta tidak lagi mengeluarkan kebijakan yang membuat pengeluaran jamaah untuk umroh meningkat.

"Peningkatan biaya ini tidak semata masalah biaya transportasi, biaya karantina hingga swab PCR pun dapat meningkat mengingat adanya demand yang tinggi," katanya.

Menurutnya, meski banyak hotel di sekitar Bandara Soekarno Hatta, Jakarta tidak cukup menampung jamaah umroh yang datang di seluruh dearah. Karena minat masyarakat untuk umroh setiap haris terus meningkata.

"Bayangkan saja hotel di sekitar bandara Soekarno Hatta jumlahnya tidak cukup banyak, sementara jumlah jamaah umroh semakin meningkat Dalam beberapa hari terakhir saja jumlah jamaah umrah yang diberangkatkan sudah mencapai ribuan jamaah," katanya.

Rafiq mengatakan, durasi menginap jamaah saat karantina di Jakarta lebih lama dibanding di Makkah. Kalau kapasitas asrama haji dan hotel karantina di Jakarta terbatas sementara jumlah jamaah umrah terus meningkat, maka pasti paket harga hotel karantina akan meningkat.

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini