Arab Saudi akan Tekan Populasi Kera Babon

Selasa , 25 Jan 2022, 19:34 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
Arab Saudi akan Tekan Populasi Kera Babon.  Foto: Babon
Arab Saudi akan Tekan Populasi Kera Babon. Foto: Babon

IHRAM.CO.ID,MAKKAH—Pusat Nasional Satwa Liar Saudi (NCW) telah meluncurkan program untuk menekan populasi kera babon, kera besar yang banyak hidup di padang rumput Afrika dan padang pasir Semenajung Arab. Dalam program tersebut, pengurangan jumlah kera babon akan diintensifkan di wilayah-wilayah pemukiman dan pertanian, merujuk pada tingginya kerusakan yang terjadi akibat ulah para babon. 

 

Terkait

Baca Juga

Pusat ini menerapkan rencana terpadu dan kampanye kesadaran untuk mengatasi masalah babon, yang mengancam pengguna jalan raya, lingkungan perumahan, taman, dan lahan pertanian. Namun pusat tersebut menegaskan bahwa mereka tidak ingin menghilangkan seluruh babon disana, dan menjelaskan bahwa program mereka bertujuan untuk menciptakan keseimbangan lingkungan dan alam, bukan untuk memusnahkan babon. 

Menurut pusat tersebut, pasukan babon meneror anak-anak dan orang tua dan merusak tanaman pertanian. Studi mengkonfirmasi bahwa salah satu alasan peningkatan jumlah babon adalah karena banyaknya pejalan kaki atau wisatawan yang memberi mereka makan. Kebiasaan ini juga menyebabkan sampah menumpuk. Pusat tersebut meminta masyarakat untuk bekerja sama dalam kampanye dengan menahan diri dari memberi makan babon, membuang limbah di tempat yang telah ditentukan dan tidak membawa dan memelihara babon di rumah atau mengadopsi mereka di lingkungan yang tidak alami.

“Monyet adalah musuh nomor satu dari semua petani di wilayah ini, terutama untuk mangga, kakao, pisang, kopi, jagung dan pohon buah-buahan”, kata Yahya Masdaf, pemilik sebuah peternakan di provinsi Baish di Arab Saudi selatan, yang dikutip di Arab News, Selasa (25/1). 

Menurutnya, jumlah kera semakin meningkat, kemungkinan karena jumlah pemangsa yang sedikit. Ada lebih dari 5.000 monyet babon di daerah tersebut, kata dia. Babun menyerang seluruh lahan pertaniannya dalam waktu setengah jam saat dia melaksanakan salat Jumat beberapa minggu yang lalu, mengakibatkan kerusakan pada semua tanaman tanpa kecuali.

“Ini menjadi sangat merugikan dan membahayakan masyarakat, pertanian dan penghidupan petani yang satu-satunya sumber pendapatannya adalah hasil bumi,” ujarnya. 

Hamza Al-Ghamdi, juru bicara Asosiasi Kesejahteraan Hewan Rahmah, mengatakan ada lebih dari 400.000 babon di Kerajaan. Menurut penelitian asosiasi, 65 persen dari babon ini tidak mendekati daerah pemukiman. Dia mengatakan bahwa 35 persen dari babon ini terbiasa diberi makan oleh manusia, yang mengubah perilaku mereka dan membuat mereka lebih berani untuk membobol peternakan di pinggiran kota dan provinsi. Al-Ghamdi menambahkan bahwa jumlah babon yang makan secara alami hanya berkisar antara 10 hingga 150 ekor per pasukan.

Dia meminta seluruh warga dan pengunjung untuk tidak memberi makan monyet di jalan, tempat umum atau taman. Mereka yang melanggar harus dikenakan denda, kata asosiasi. Salah satu solusi yang mungkin adalah bagi petani adalah memelihara anjing penjaga yang terlatih dan mendirikan pagar listrik bertegangan rendah di atas pagar biasa untuk mencegah monyet masuk ke peternakan. Solusi ini dapat menjauhkan monyet tanpa harus membunuh mereka.

Sumber

https://www.arabnews.com/node/2011046/saudi-arabia

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini