Sabtu 12 Feb 2022 21:00 WIB

6.000-10 Ribu Militan ISIS Diklaim Masih Aktif di Irak dan Suriah

PBB memperingatkan 6.000-10 ribu militan ISIS masih aktif di Irak dan Suriah.

Rep: Mabruroh/ Red: Agung Sasongko
 FILE - Foto ini disediakan oleh Pasukan Demokratik Suriah pimpinan Kurdi menunjukkan bendera dan tas pejuang kelompok Negara Islam yang ditangkap oleh Pasukan Demokrat Suriah pimpinan Kurdi setelah mereka menyerang Penjara Gweran, di Hassakeh, timur laut Suriah, Jumat, 1 Januari. 21 Oktober 2022. Dengan pembobolan penjara yang spektakuler di Suriah dan serangan mematikan terhadap barak tentara di Irak, kelompok Negara Islam (ISIS) kembali menjadi berita utama minggu lalu, sebuah pengingat akan perang yang secara resmi berakhir tiga tahun lalu tetapi terus berlanjut.
Foto: AP/Kurdish-led Syrian Democratic Fo
FILE - Foto ini disediakan oleh Pasukan Demokratik Suriah pimpinan Kurdi menunjukkan bendera dan tas pejuang kelompok Negara Islam yang ditangkap oleh Pasukan Demokrat Suriah pimpinan Kurdi setelah mereka menyerang Penjara Gweran, di Hassakeh, timur laut Suriah, Jumat, 1 Januari. 21 Oktober 2022. Dengan pembobolan penjara yang spektakuler di Suriah dan serangan mematikan terhadap barak tentara di Irak, kelompok Negara Islam (ISIS) kembali menjadi berita utama minggu lalu, sebuah pengingat akan perang yang secara resmi berakhir tiga tahun lalu tetapi terus berlanjut.

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON — Kepala Kontra-Terorisme PBB memperingatkan pada Rabu (9/2), diperkirakan 6.000 hingga 10.000 gerilyawan masih aktif berperang untuk kelompok ekstremis Negara Islam (ISIS) di Suriah dan Irak. PBB meminta negara-negara anggota untuk mempertahankan keuntungan yang dibuat terhadap kelompok tersebut untuk mencegahnya berkembang.

“ISIS telah mempertahankan kemampuannya untuk meluncurkan serangan pada tingkat yang stabil, termasuk operasi tabrak lari, penyergapan dan bom pinggir jalan di kedua negara,” kata Wakil Sekretaris Jenderal Kantor Kontra Terorisme PBB Vladimir Voronkov, dilansir dari Alaraby, Sabtu (12/2).

Baca Juga

“(ISIS) Itu juga terus menyerang pasukan pemerintah dan warga sipil dengan tujuan yang jelas untuk memicu kepanikan dan meningkatkan tekanan pada pihak berwenang," tambahnya.

Kepala kontra-terorisme PBB mengutip upaya jailbreak baru-baru ini oleh pejuang ISIS di Hasakeh, Suriah, yang mengakibatkan bentrokan yang menewaskan ratusan orang dan memperburuk krisis kemanusiaan di daerah tersebut.

 

Dia mengatakan serangan penjara adalah peringatan menghancurkan dan menyadarkan dari kapasitas kelompok ekstremis untuk kekerasan brutal.

Meskipun pasukan pimpinan Kurdi mampu merebut kembali kendali penjara, Voronkov mengatakan ISIS mampu mengelompokkan kembali dan mengintensifkan kegiatannya setelah kekalahan besar.

 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement